Wednesday, October 29, 2008

BERKUNJUNG KE AARDMAN STUDIO

Wuahh..akhirnya bisa ngeblog lagi, setelah lebih dari 2 minggu ditinggal pergi ke negaranya Beatles yaitu Inggris. Kebetulan KDRI mendapat kesempatan ke sana untuk mengunjungi industri kreatif, kalo istilah pemerintahan sih "studi banding" gitchu.

Foto ini diambil di depan kantor Studio animasi kebanggaan UK yaitu Aardman Studio. Ceritanya Mas Waditya sedang mau masuk ke lobbynya...eh dasar nggak ngeh, malah tarik - tarikan ama orang bule di dalem.

Aardman Studio sudah menelorkan film - film keren seperti Chicken Run, Wallace and Gromit, hingga Flushed Away, dan diantaranya sudah mendapatkan Piala Oscar untuk film animasi terbaik.
Mereka memiliki 2 studio, semuanya di berada di Bristol. (2 jam dari London). Menariknya studio Aardman ini juga menjadi icon kebanggaan kota Bristol. Sering tampak tokoh karakter ciptaan mereka menghiasi kota Bristol. ini salah satunya...
Pak Jubir mendapat kesempatan bertemu dengan salah satu sutradara handalnya yaitu Mr. Peter Peake. Orangnya cool, asik dan low profile sekale. Dia banyak cerita tentang sejarah berdirinya studio hingga proses pembuatan animasi .

Pak Jubir pun dapat kesempatan untuk ngeliat dapurnya Aardman. Sebetulnya sih ndak boleh didokumentasiin. Yaaa curi - curi dikit lah buat inspirasi rakyat Indonesia...bwehehe

Sayangnya, Pak Jubir hanya bisa mendapatkan kesempatan 40 menit untuk bertemu dengan mereka. Maklumlah, jadwal yang ketat dan padat selalu menghiasi studio itu.

Tak lupa dengan wajah memelas kami tanya tentang satu hal sebelum beranjak pergi, yaitu dimanakah kami bisa mendapatkan bahan baku clay yang tergolong mahal itu...ehhh si Peter langsung bilang..ini ambil aja buat kamu.. di situ ada alamatnya kok ....
bwehehe..lumayaaannn dapet gratis satu gepok clay ciamik.

Terima Kasih Aardman!

8 Comments:

antown said...

pertamax!!

antown said...

keren, dapat oleh2 video nih kita. makasih banyak

lando said...

waduuh.. itu clay nya lolos ya di airport?? hahaha.. bentuknya kayak bom C4!!

Antonius Bram said...

akhirnya pak menteri balik juga

jaka said...

Pak Jubir, itu kalo dilarang diambil vid-nya, kok dibuat di yutup? Entar diprotes loh?

Rum MUHAMMAD said...

nah saya yakin mah kalau ada banyak duit dari orang2 yang peduli perkembangan animasi Indonesia ke kantong, pak jubir pasti bisa bikin yang lebih bagus daripada inggris punya.

klasik sih masalahnya, modal. modal sumberdaya manusia udah ada, keinginan udah ada, tapi tanpa support pemerintah dan masyrakat kan ya sama aja. selamat berjuanglah.

tapi kok rasanya penting juga cari tahu, bagaimana studio2 hebat di luar sana dapat dana, ngumpulinnya dulu gimana cara. pokoknya yang berkaitan dengan akumulasi kapital itu deh pak jubir, tolong diselidiki. supaya maju juga punya kita. Indonesia Bisa!

Freakazoid said...

wah ini dia clay yang saya cari2.
kayaknye The nightmare before christmas juga pake buat bikin puppetnya heheh...boleh donk mas situ jadi importirnya :)
oiya salam kenal hehe

Freakazoid said...

oiya mau tanya juga, kalo Aardman studio pake armature puppetnya kawat atau balljoint ya?