Monday, July 21, 2008

JEMBER YANG TIDAK MENARIK


Sampeyan tertarik dan ingin mengunjungi ndak kalo liat promosi kota Jember kayak begini ? Kalo saya pribadi sih ndak. (Iklan ini dipasang tepat di pintu keluar Bandara Soekarno Hatta)
Malah perut saya mual liat iklan ini. Bikin pusing mata.

Kayaknya konsep dari iklan ini adalah kalo ke Jember jangan lupa ketemu ama Bupatinya, mungkin mau dikasih pesangon gratis :p
Emang Bupati ini daya tariknya apa to?..sampe mendominasi 1/3 dari desain.
Komposisi foto dan font juga kayak sistem tabrak lari.
Benar - benar mengenaskan... harusnya yang diangkat itu kayak Jember Festivalnya yang terkenal kayak di Brazil...ehh kok malah Bang Djalal... ndak penting banget getho llooo...

Yang betul itu bukan Bulan Berkunjung ke Jember, tapi Bulan Berkunjung ke Dokter Mata :p

35 Comments:

donlenon said...

cuma dua hal yang membuat saya bakal berkunjung ke jember, pertama kalo saya mudik pasti lewat situ.
kedua, karangan bunga di lehernya bang djalal kayaknya keren juga tuh..

nothing said...

haha, haha, indonesia bgt...
kayak di surabaya, KPUD jatim bikin poster untuk sosialisasi pilkada jatim, dan disana dipasang foto salah satu anggota kpud...
eh ternyata si orang kpud itu punya agenda lain, di kampanye dewe pengen jadi anggota DPD.. nampang ben terkenal dulu

KEMENTERIAN DESAIN INDONESIA said...

@nothing
kirim ke kita dong fotonya :P biar rakyat Indonesia juga sadar... ada yang salah dalam pengeluaran dana untuk pasang billboard...

Fastest thing! said...

wakakakak, setuju mas!
Meskipun tidak menarik, tapi saya harus pergi ke jember juga akhirnya, karena saya orang jember!
Tapi saya bisa memahami latar belakang ide desain baliho yang dimaksud. Katanya sih, orang lebih suka yang figure oriented (suer!). Mungkin menurut mas gembol yang harusnya ditonjolkan Jember Fashion Carnaval ya? Memang sih, dalam event BBJ (bulan berkunjung ke jember) ada banyak acara, so, sepertinya bingung acara mana yang harusnya lebih ditonjolkan. Semoga pemkab jember mengganggapnya sebagai kritik yang membangun.

KEMENTERIAN DESAIN INDONESIA said...

@fastest
menurut saya, pemkab jember lain kali musti nyantumin alamat website misalnya www.jember.id ato www.visitjember.id, kan ndak semua orang tau lokasi jember...

unita said...

Hehehehe...baru ngeh saya, padahal Udah bolak-balik wira-wiri lewat tuh billboard...
Bener-bener billboard yang kurang menarik buat saya
Tapi Jembernya sih tetep menarik dikunjungi, secara disana ada bonyok, ada tempat makan bakso yang super duper enak, dan teman2 lama yang bisa diajak nostalgia...

www.missunita.co.cc

lakso said...

Setuju ama p.menteri.. posternya pemkab jember emang ga menarik banget. Di jembernya sendiri masih banyak lho poster2 iklan layanan masyarakat yg sejenis kaya poster ini..(masang gambar bupatinya segede2 gaban). Saya juga sering ngeliat tuh poster2 serupa di kabupaten2 lain. Poster2 kampanye juga gitu..yg ditonjolin gambar pimpinan parpolnya daripada visi misi atau program bt masyarakat. Seharusnya poster2 seperti ini lewat desain poster yg bagus dan keren, bisa menarik minat dan mendidik masyarakat.

Miftahul Mardiyah said...

iyyaaaa... saya juga heran. Pas saya balik ke jember bbrp minggu yll, saya juga merhatiin baliho2 sejenis keluaran pemda Jember. Daaaann... pasti Pak Bupatinya juga ikutan nampang. Eh, si Ibunya juga dink!Hehehehe... iklan layanan masyarakat gitu juga deh! Ada yang KB, baca tulis, dll. Mslhny, kalo si Bapak berpose yang mendukung isi iklan sih gak papa. contohnya: baca buku sambil senyum sama segerombolan anak-anak, kek, atau apa lah. Lha ini, dia kan cuma nampang aja gak ngapa2in. Hm.. ato, apakah untuk menarik minat masyarakat Indonesia kebanyakan, yang secara sosiologis masih memandang penting kedudukan seseorang, harus pake gambar orang-orang penting -plus pilihan warna-warna ngejreng- ya?? Sehingga iklannya lebih ngena dan tepat sasaran? Hehehe.. Nggak tau deh!

goeh said...

Pak menteri mohon ditindak itu anak buahnya di bagian design di pemda2..kayanya bapak menteri perlu mengeluarkan skb berkaitan pembuatan poster yang efektif efisien dalam menyampaikan informasi dari pejabat ke masyakarat awam...ato pak menteri mengadakan roadshow2 ke pemda2 mengenai tata cara pembuatan poster??hehehhehee....

outsider said...

memang sih,kesannya dinas-dinas yg bikin baliho tuh ABS.pingin bosnya seneng ngeliat tampang bosnya dipampang.gw yakin masy jbr terutama di kota pasti tau wajahnya bupatinya.gw aja tau wajah p.samsul pas dia lg kena kasus korupsi jd rame di koran,tp klo yg skrg gw tau bgt wajahnya
emg sering bgt gbr di baliho ga cocok sm acaranya.dulu pernah ada acr kontes duren,ee ga ada gbr durennya.malah big bosnya nampang
tp denger2,sebenernya bupati ga pingin kyk gitu,dinas2 aja yg inisiatif spt itu.tp itupun gw cm denger2 aja

Anonymous said...

emang desain yang kurang bercita rasa...tapi ya semua harap maklum..sekarang kan lagi demam politik pencitraan diri hee..he... jadi sambil menyelam minum air...mumpung ada event BBJ, makanya sekalian nampang di poster dan baliho2 kali aja setelah gak jabat jadi bupati masih berpeluang jadi anggota DPD atau DPR hii..hiii..

Tam Ndut said...

Hmmm...
Ya mungkin gini bapak2 ibuk2 sodara2...
Maksudnya biar yang lihat jengkel jadi kebayang2 terus... hwhwhw...
Jadi meski akhirnya gag kesana tetep inget kalo ada Jember hwhwhw...
Maksudnya baek sih... Tapi emang bener balihonya kudu dibenerin lagi desainnya mungkin lebi seru kalo fotonya pak Bupatinya dibikin kartun (eh malah ntar diprotes tim sukses yah hwhwhw, tauk deh)...

Hwhwhw...
Btw... Jember tetep Jember... Kampung halaman saiya...

^__________^

imil said...

harap maklum..
program BBJ adalah program "keluaran" Pemkab.. baru jalan setahun.....
jadi harap maklum kalo buat orang2 kayak Pak Mentri kesannya norak bgt..

sebagai anak kampung Jember jugak, saya berharap ke depannya Pak Bupati mau "melepaskan" program BBJ ini ke pihak yg bisa mengelola scr profesional, gak cuma masalah poster dan baliho aja....

kalo emang program BBJ buat rakyat, jgn sampe kecampuran bau2 politik sedikitpun...

(sambil lirik kiri-kanan, barangkali ada tim sukses-nya Pak Jalal)

Rudi B. Prakoso said...

Saya sih cuman bisa ketawa tok kalau lihat baliho itu....
Pak Menteri cuman lihat di Juanda tok.
Lha yang di Jember ini, mulai batas Utara sampe selatan, Timur ke Barat penuh baliho seperti itu. Coba bayangkan gimana.....
Tapi kalau mau diangkat pariwisata Jember memang asyik, mulai Gunung sampe laut, mulai hutan yang lebat sampe hutan yang gundul ada di Jember. Mulai taman buatan sampe taman nasional ada di Jember.
Kalau enggak sempat ke Jember, buka saja blog saya.
Terima Kasih

SC KURNIAWAN said...

iyo,, gak jelas, blas.

harusnya yang ditampilin itu :
--keindahan tanjung papuma beach,
--surfing di Bandealit,
--Taman Nasional Merubetiri,
--Ramainya gerak Jalan Tanggul-Jember, --Semaraknya Jember Fashion Carnaval,
dll

Tapi gak popo lah,dengan begini kan akan banyak kritikan dan evaluasi. sehingga untuk kegiatan berikutnya akan lebih mantab.

Anonymous said...

Hahhhhh... juga nampang di Juanda!!!! Alamak, bikin malu aja tuh baliho.. Kirain cuma nampang di Jawa Pos aja udah bikin malu, lha ini, weleh-weleh.....
Aku kepikiran kalo ucapan selamat kematian kalo dipasangin foto yang ngucapin selamat, orang ngira yang mati yang diucapin apa yang ngucapin yah??????

Anonymous said...

Rata-rata orang birokrat emang buta desain.
Pernah sih aku buatin desain cover majalah foto wajah pejabat dari foto-foto kecil-kecil yang dirangkai jadi satu (kayak yang dilakuin artis-artis luar negeri). Tiga hari tiga malam ngebuatnya, terus setelah selesai apa jawabnya... Mas ini majalah instansi A bukan majalah instansi B, tolog diganti ya covernya!!!! Mati aku, ngedesain tiga hari lamanya terbuang sia-sia....
Jadi kalo desain punya orang birokrat itu harus ada 2 syaratnya, foto harus rame dan ada foto pejabat yang bersangkutan terutama yang bayarin desainnya... he..he.. kayak yang anda lihat di jalan-jalan itu..tu...

BrownEyes said...

iya tuh parah banget, diliatnya nggak enak banget..
nabrak2 komposisinya..
trus sebenernya yang mau diiklanini tuh apa sih?
potensi wisata daerah jember atau kampanye bupati yak?
mana ada turis yang mau dateng kesana kalo sekilas dari billboard itu nggak ada yang bisa direferensiin untuk diliat..
bingung??
yasudahlah..

Yayan said...

ini pasti belom pernah pake jasa House of Ceria, makanya desain poster dan baliho jadi norak semua.
hehehe.....promosi.

bluenimph said...

wattaw...
he3x...koq iso ngunu kuwi team design nya...tapi seng salah yo pancet seng ngijin`no nampang...Gak nyeni rek...

Btw seng ngisi komen arek2x jember kie yo...

Dari Pemda dah da yg nyadar ndak kalo Iklan nie bikin sakit mata?
Huehehehe

Anonymous said...

BBJ itu artinya Ba Be Bo di Jatian.. penjual baju bekas itu lho..!, sebel aku juga. Rugi ke Jember. Tidak ada apa - apanya. Foto bupati itu dipasang di mana - mana!, harganya ratusan juta dibuang percuma. Rakyat Jember menangis. Dibiarkan saja. Media massa juga ikut andil. hati - hati makan uang rakyat semua lho... diajari korupsi berjamaah kok mau.

ich4que said...

Wah kalo pakai duit APBD (lha, emeng pake duit APBD kan?) berarti bupatinya KORUPSI! Pake duit rakyat buat majang tampangnya (yang ga menarik)itu. Yahh...emang pejabat2 udah ga punya sense anti korupsi, jd dianggapnya wajar2 saja. Terima kasih Pak Menteri desain yg tetap awas.

@kU said...

Bulan Berkunjung ke Jember = BBJ = Bapak Bupati Jalal, makanya fotonya yang mendominasi baliho, bukan potensi jember'nya, biasa..... pencitraan ja,

adiguna said...

Kalau SAYA SETUJU PAK MENTERI.. lebih baik tanyakan sendiri sama yang DESAIN ya..

adiguna said...

yang mau ngritik abis bbj silahkan disini http://halobbj.blogspot.com

Anonymous said...

Gitu-gitu biasanya bukan salah yang desain mas adiguna, tapi orang-orang di sekitar desainer tersebut. Yang mintanya macem-macem...
Coba anda bayangkan disuruh desain pantai, silat, orang maen voley, burung perkutut, sama bupati Jember... nah lhooo
Gimana nggabunginnya.. makanya kalo minta desain gak usah minta dikasih foto pejabat deh..
Nanti foto bupati Jember dimontase sama burung perkutut ditaruh di bagian bawah bisa berabe Kan.....!!!!!

Anonymous said...

Ya jangan dicela terus dong.
Saya sudah lama tidak berdomisili di Jember tapi tetap aja tiap bulan (paling gak lebaran) saya pasti ke Jember.
Mungkin memang komposisi gambar pada poster tersebut tidak proporsional, tapi coba dilihat tujuan dari BBJ nya.
Mestinya kita bersyukur ada program pemerintah yang berusaha memperkenalkan wilayah Jember, mestinya diikuti juga ma daerah lain
Kalo gak salah ada juga 'Bulan Baerkunjung Jatim' kok.
Nah, sebagai warga yang baik mestinya kita gak cuma bisa mencela,
Coba ikut berpartisipasi,
ato kalo bener2 niat nih....
Ikutan di jajaran pemerintahan, n bikin sesuatu yang bener2 berguna bagi bangsa.
Jadi generasi kita gak cuma dibilang generasi pengkritik tapi gak punya bunyi
alias Omong Doang.

Bukan mau nasionalis, tapi kalo bukan generasi muda yang mikirin masa depan Indonesia,
ya siapa lagi????

Erique Fat Owl said...

Sungguh poster yang nggak ada menarik-menariknya sama sekali. Bener juga kata mas, bupati itu bener2 eyesore. Untung aja beliau cukup ganteng, kalo jelek, tambah eyesore lagi.

Tapi poster kayak gini tuh sepertinya udah jadi format umum poster pemerintah di Indonesia. Moga2 bisa berubah ya...

Ghani said...

Jah...hampir 100% billboard pemkab ada fotonya djalal... munek2 ngwasne... Sy sgt sependapat dgn smean...n...slm knl bro.

Si Pudel said...

Well, meskipun buka orang Jember, saya sudah 3 tahun berdomisili di jember (sialnya saya)
Setuju deh sama pendapat si mas menteri kalau posternya gak proporsional banget. Yah, maklum, buatan pemerintah.
Di poster tersebut malah nggak begitu kelihatan event-event yang ada selama BBJ. Duh, yang gede malah Pak Djalalnya. Yeah, ntar kalo ketemu saya bilangin deh XD

Masih bagus anda-anda cuman liat poster itu sesekali. Saya sudah melihatnya selama 1,5 bulan setiap hari tiap mau ke sekolah selama BBJ berangsung. kurang enek apa coba?!

Anonymous said...

Saya juga enek ngeliat tuh iklan, pak Menteri. Terutama font yang item kuning itu. Seharusnya nunjukin festifal, atau even penting yang ditonjolkan bukannya pak Djalal-nya.
http://produkbaru.wordpress.com

anu said...

yang maen voli, bule.... wakakaka... bule tanggul??

jim said...

kalo desainnya dibikin ala mas gembol dijamin gak dibayar dan disetujui oleh penandatangan.

soalnya titipan pesennya banyak, mulai dari staf, atasannya, atasannya lagi, sampe yg paling atas.

Kereta Mini, Kereta Mall, Komedi Putar ya keretaminiku.com said...

hehe.. saya sebagai warga jember juga sangat malu, melihatnya gan... :D

Anonymous said...

yg terbaru ini, gmn pak menteri?
http://www.google.com/imgres?imgurl=http://2.bp.blogspot.com/-y-YTFStklLg/T7eWs381wBI/AAAAAAAAC6U/VUm4yTY0H3k/s400/BBJ%252Bbulan%252Bberkunjung%252Bke%252Bjember%252B2012.jpg&imgrefurl=http://digitalbaca.blogspot.com/2012/05/bbj-2012-bulan-berkunjung-ke-jember-dan.html&usg=__VHzXB9NFNvKgcp8A8MBjrxzLH9E=&h=269&w=400&sz=58&hl=en&start=2&zoom=1&tbnid=iyhpTR3QXxWhoM:&tbnh=83&tbnw=124&ei=AAa1Ua30Lo2WrAf8yIDwAw&prev=/search%3Fq%3Dbulan%2Bberkunjung%2Bjember%2Bbaliho%2B2011%26um%3D1%26biw%3D1366%26bih%3D598%26hl%3Den%26tbm%3Disch&um=1&itbs=1&sa=X&ved=0CC8QrQMwAQ