Monday, June 16, 2008

RUMAH TEMPE


Kementerian Desain memiliki ide untuk membangun rumah rakyat murah meriah, tentu pasti dengan bentuk yang mudah diingat. Kali ini kami memilih bentuk "Tempe" sebagai inspirasinya.
Kami harapkan Rumah Tempe ini bisa menjadi ikon Indonesia yang bisa dipromosikan ke dunia.
Rakyat senang, Indonesia pun jadi terkenal :p
Biar lebih menarik, setiap pembelian rumah Tempe akan mendapatkan sepeda listrik dan keset bermotif daun, sekalian berkampanye tentang Go Green.

14 Comments:

Edoth said...

karena tanah mahal harganya "mending ditanami pohon buat kampanye Go Green", gimana kalo bikin desain apartemen/rusun tempe saja pak?

antown said...

enak kalo laper tinggal nempel tembok hehehe, ide kreatif mas...

M.Syahrodinata said...

jadi ne kyk kampanye think green gt y mas.
bagus juga,...!!!
tp tempe kyknya g terlalu khas deh d indonesia,..plg cmn d jawa aj.
yg lebih universal deh.

ganugi said...

Kirim lagi deh mungkin yang tadi gagal.

Oke-oke, ini orisinal buanget. Kalau ada istilah MTV gue banget,..... ini menjadi ... Rumah Tempe, Indonesia buanget. Orisinalitas Indonesianya harus diakui. Jangan seperti Tofu yang sudah terlanjur diambil oleh orang Jepang dari “Tahu” kita yang dari kedele itu.

Silahkan lanjut itu proyek Rumah Tempe untuk memantapkan Identitas Indonesia. Lanjut Pak Menteri ....!!!! Sudah seharusnya Kementerian Desain Indonesia memang mempelopori promosi mengembalikan identitas Indonesia. Sembuhkan krisis identitas bangsa ini melalui desain Rumah Tempe yang Indonesia buanget. Jangan sampai Tempe ini pula nanti diambil duluan oleh Malaysia.

Malaysia sudah memang keterlaluan, Reyog dan Rasa Sayange adalah teknik bulsit. Skenario lebih besar yang merupakan masalah identitas yang sudah seharusnya menjadi perhatian Pak Menteri adalah Program Kunjungan Wisata 2008 di Serawak dan Sabah. Ndak ada kepedulian dan kewaspadaan seluruh jajaran kementerian untuk mengantisipasi program itu. Pada hal program itu adalah titik awal klaim budaya Dayak sebagai budaya Malaysia. Bermula dari klaim budaya, diiringi dengan perkuatan ekonomi, dan selanjutnya klaim politik, ilanglah Kalimantan.

Sayonara. So what ...? Ya... intinya teruskan proyek Rumah Tempe yang sangat orisinal Indonesia sebagai titik tolak membangun kembali krisis identitas bangsa ini, dan mengingat fungsi kementerian yang bapak pimpin, sudah seharusnya Kementerian Desain Indonesia mempeloporinya

rum said...

rumah tempe, *sighs

Anonymous said...

bukannya tempe jg udah diambil jepang??!

sotoy lu!

Erique Fat Owl said...

Ini bagus banget mas!!!

Anonymous said...

RUMAH TEMPE...
apa bentuknya persis seperti di gambar karikatur itu...
klo dilihat bukaanya kurang ya...apa ngga pengap nantinya...
selain itu penyusunan kawasan rumah tempe ini seperti apa...jangan sampai menjadi kawasan yang kumuh...penataan lingkungan hijau disekitarnya jg harus diperhitungkan...
kalau rumah dengan harga murah...AQ SETUJU...(andini) :P

sha said...

jgn rumah yg model bgitu lg deh (wlwpun namanya rumah tempe kesannya indonesia bgtzz:D)pdhal krg sesuai iklim kita dsini. lbh kreatif adaptasi bntuk lg jgn lgs diambil mentah2 dunk hehe, lgpula tempe juga ada bntuk lain loh, bntuk segitiga, kotak, dll, gak cm jajaran genjang.

Probo Hindarto said...

Pak Menteri, coba lihat review saya di link berikut pak:

http://astudioarchitect.com/2008/09/menanggapi-konsep-rumah-tempe.html

Trus ditanggepin ya pak. Makasih

sidaut said...

Bentuk dan logonya sama sekali tidak mewakili tempe. bentuknya malah seperti apartemen di jepang yang ringkas dan modern. Bapak kebanyakan nonton film jepang sih.. (film jepang apa, bapak tau sendiri lah)

melvina said...

skdar infoo...
ada syembara desain rumah rakyat tuh,selengkapnya cek aj di shabitat@blogspot.com

GOEMILAR said...

Tempe ya....

Bagus juga tuh kreatif...
Tapi dilihat dari desain malah menyerupai Tahu ya...n dari bentuk bangunan malah tidak ada khas Indonesianya...malah seperti bangunan di daerah padang pasir...kaya di Arab gitu...

Dari pemasangan loster atau kaca mungkin apa gk bikin panas di tambah penghawaan sangat kecil sekali.

Tapi perlu di coba juga.bikin 1 Unit sebagai sample kemudian di huni selama 1 minggu atau 3 hari...

rexmade said...

kalo bisa di bikin juga pak, perumahan tempe , hehe jadi isi nya rumah tempe semua yg ijo, mantab ide nya