Thursday, June 12, 2008

MONUMEN HUTANG INDONESIA


Sebagai salah satu kementerian yang mendukung semangat "Knowledge Economy", Kementerian Desain berinisiatif untuk menciptakan monumen yang diharapkan bisa merubah dari keacuhan menjadi kepedulian rakyat Indonesia terhadap membangun negaranya sendiri.
Kami ingin membangun monumen di lokasi perkotaan (saat ini cocoknya di daerah Jakarta Pusat) dengan konsep mempertontonkan jumlah hutang negara kita, kami namakan monumen ini sebagai "Monumen Hutang Indonesia".
Di satu sisi, memang memalukan, tapi disisi lain juga ingin menyadarkan masyarakat bahwa "ini loh kita banyak utang, sebagai pemilik negara gimana caranya keluar dari utang..biar negara kita jadi maju getho loh!"
Kayaknya banyak rakyat Indonesia yang ndak tau jumlah utang negara tapi selalu menyalahkan kenapa Indonesia ndak maju - maju. Berarti artinya ada informasi yang tidak sampai..ada pengetahuan yang kurang di masyarakat kita.
Siapa tau, dengan monumen ini masyarakat makin kaget karena hutang Indonesia itu ya besarnya nauzubilah minzalik, 1.420 triliun Rupiah cing!
Siapa tau dari kaget menjadi terpanggil..dari terpanggil menjadi peduli memiliki bangsa..dari merasa memiliki menjadi ingin belajar mencari solusi mengurangi hutang negara..
pada akhirnya bukan pemerintah aja yang mikirin..rakyat juga peduli dan mikirin..nah ini yang namanya memiliki bangsa Indonesia.

Note :
Monumen berbentuk tulisan HUTANG terbuat dari platinum terbaik, untuk bola yang berada diujung atas akan menggunakan lampu yang kayak dikonser - konser itu loh, dengan menayangkan text dan angka mengelilingi bola.

19 Comments:

Anonymous said...

trus untuk membangunnya kita mengajukan utang baru ke negara lain sebesar us$ 500 milliar :D

iway said...

eh maap kepencet anonymous-nya :)

Shindu B Raditya said...

Ada pertanyaan yang tidak perlu di jawab :
Kita (bener2 kita, karena hutang itu kita yang tanggung) berhutang sebanyak itu tapi koq rasanya saya belum pernah deh merasakannya???

:D jadi uang gede itu lari kemana ya??? Masa di kentiti tuyul

SPHERE said...

Jangankan monumen hutang...monumen nasional aja udah banyak yang cuek. Rasanya bangsa indonesia ini sikap cueknya udah mendarah daging...
So, mengingatkan rakyat hanya dengan sekedar monumen, kyknya kurang efektip. hehehehe..

Mending kampanyekan aja:
"Wahai para pemuda Indonesia, berapa duit di kantong kalian, 10 ribu, 5 ribu atau bahkan seribu? Carilah 10 orang teman, kumpulkan duit tadi lantas buka usaha bareng! Jual makanan kek, jual kain kek, yg penting kalian bisa berdiri diatas kaki sendiri!"

Let's make better Indonesia ;)

Pribadi said...

Kalo dilihat dari ukurannya, sepertinya besar sekali ya? Tapi bagian HUTANG kan terbuat dari platinum terbaik tuh, apa ndak mendingan dibuat nyicil hutang, platinum sebanyak itu?

Edoth said...

jangan dari platinum mas.. dari emas aja.. jadi skalian hutang-nya tambah gueedeee... hehehehe...

Anonymous said...

setuju mas....

bikin aja...

jangan diliat dari jumlah uangnya.. tapi kita ingin supaya pemerintah sadar dan malu atas perbuatasnya ...

merdekaa !!

KEMENTERIAN DESAIN INDONESIA said...

@iway
huahahaha... kalo bisa jgn ngutang mas..dan bikin bangunannya ndak pake anggaran belanja negara...yaa kayak perayaan 100 tahun Kebangkitan Nasional..itu kan danannya ndak pake dana negara.

KEMENTERIAN DESAIN INDONESIA said...

@shindu
loh kok ndak perlu dijawab mas?..ntik keenakan yang ngentit duit..

jangankan mas shindu..kementerian kita juga belum merasakan hehe

KEMENTERIAN DESAIN INDONESIA said...

@sphere
mungkin karena rakyat ndak tau maksud dari Monas..? kalo monumen Hutang kan jelas..hutang kita berapa..dan harus dibayar kapan... lebih asik lagi kalo setiap pengurangan hutang..ada bel nya ..jadi rakyat tau ..oo baru bayar hutang :p

KEMENTERIAN DESAIN INDONESIA said...

@pribadi
saya juga lagi survey..bahan apa yang bagus tapi murah meriah?...

Anonymous said...

apa sih?
kesannya menghina bangsa sendiri.
mending cari solusi buat selesaiin hutang.

paw25694 said...

bikin monumen hutang juga pake duit utang toh haha

rum said...

ya jangan terlalu keras lah dengan kebijakan hutang luar negeri. berhutang dalam hubungan internasional itu kan persis seperti dalam bisnis. jadi ya anggap aja Indonesia, Inc. sedang butuh banyak modal. sah sah saja saya pikir. kasihan kalau pemerintah dikritik terus. tapi gak papa sih, biar kerja keras terus. btw, gelar penghutang terbesar di dunia dianugerahkan pada USA Inc.,

M.Syahrodinata said...

dari pada bikin monumen ny,..lebih baik bayar utangnya aj mas.
tanpa d kasih tw pun lewat monumen berapa besarnya hutang negara kita,...sebenernya rakyat dah pad tw,..tp byk yg pura-pura g tw...hehehehehe!!!

Antonius Bram said...

kok menaranya kayak mau roboh gitu? apa dibangunnya deengan modal hutang juga?

microsus said...

hmmm monumen hutang indonesia tuh tepatnya ditaruh disamping istana negara persis atau di di samping gedung dpr. kan mereka lah yang bikin utang - utang itu + menikmatinya. >:(

Ronny said...

Di Amrik juga ada kan monumen/ papan hutang negara.
Emang bingung yah, gimana cara melunasi hutang2 tsb. Musti belajar ama negara yg ngak punya hutang2 nih... Cara mereka meloloskan diri itu gimana.

Anonymous said...

udah lah.. sedekahin aja duitnya buat rakyat Indonesia yang miskin dan melarat. ga usah bangun monumen.