Monday, May 19, 2008

DEPDIKNAS VERSI 2

Kiriman dari Ubaidillah Syohih (u.syohih@gmail.com) dari kelompok MATOA - Your Partner in Environmental asal Bogor. Ubaidillah, ditunggu lagi yaa kiriman desainnya !

SEBELUM

SESUDAH

Logo ini memiliki makna bahwa setiap orang berhak untuk memperoleh pendidikan dan semakin dewasa seseorang, dia memiliki tanggung jawab untuk mentransfer ilmu pengetahuannya kepada yang lebih muda.
Hal tersebut dilambangkan dengan imajinasi 4 orang cuddling each other and ujungnya seperti mata pena.

Desain ini dibuat menggunakan software Coreldraw 11.

Link Terkait :
Depdiknas Versi 1

17 Comments:

tuti said...

satu hal yang saya suka dari desain ini adalah "cuddling each other" means kita semua memang punya tanggung jawab untuk mentrasfer ilmu pengetahuan kita, n difasilitasi oleh depdiknas.... bener gak mas ubai?

microsus said...

desainnya mengingatkan saya pada boneka rusia (namaya lupa :) )
yang bersusun dari gede ke kecil.
untuk komposisi warnanya kenapa lebih banyak hitamnya??
maju terus dunia pendidikan indonesia

-astri- said...

boneka rusia-nya namanya Matryoshka, design-nya bagus..tapi komposisi warnanya kurang ceria ni.. kesannya serius dan gelap

Anonymous said...

argh.. aneh..
fontnya ga banget..
logonya ky anak kecil baru blajar photoshop..
warnanya juga..
sangat terkesan amateur..
klo mnurut gw elemen burung, obor, dan bukunya tetep harus ada..
that's the main meaning of the logo,bro..
tp gw suka konsep cuddling each othernya..
keep practicing bro!
nice concept, but weak execution..

Anonymous said...

Fontnya ga kebaca. Jelek. Udahan aja jadi menterinya, malu.

Anonymous said...

Anonymous said...

Fontnya ga kebaca. Jelek. Udahan aja jadi menterinya, malu.


woi,anonymous bego!
yg bikin bukan pak menteri tapi kiriman orang!
dasar bego banget sih!
orang-orang kaya lo nih yang ngancurin indonesia!
bisanya ngomong doang ngomentarin doang!
tapi sebenernya bego! sebenernya ga tau apa yang dikomentarin! sebenernya ga tau komentarnya bener apa engga!
dasar bego!
bikin komentar tu yang ngebangun!
jangan ngasal nyablak!
goblog!
udahan aja jadi manusia, malu!
mati aja lo!
masa depan lo pasti berantakan kok!
ngapain juga, mending lo mati aja!

KEMENTERIAN DESAIN INDONESIA said...

@anonymous
kami kan hanya memberi ruang untuk aktivis2x kdri berekpresi membangun negara Indonesia... kalo jelek ya mohon diarahken ke jalan yang lebih baik lagi :)

KEMENTERIAN DESAIN INDONESIA said...

sesama anonymous dilarang saling bertengkar! :)

microsus said...

mmmm itu anonymous jangan2 satu orang
dia komentar, dia juga yg ngomel2
heheh peace !!! :p

drjt said...

yah, lebih bagus logo aslinya. lebih bernuansa. filosofinya lebih ngena.

udah, logo diknas ga perlu diganti. udah bagus. udah modern.

(^_^)v

WORD'S WEAPON said...

kampring booosss...!! merusak mata...

Anonymous said...

wah,..
klo logo kaya gitu iy g' mencerminkan budaya indonesia boz,...itu cm logo orang jaman premitif,..

Daud said...

Membuat logo tidak semudah itu. Maaf, kritik:
1. Latihan lagi.. nice try.
2. Logonya kaya siluet Cap/stempel diambil dari angle atas. trus ditumpuk dan dibuat variasi warna.
3. Font ngga usah yang njelimet gitu. Pilih yang mudah dibaca. Ga nyambung juga sama font - tut wuri-nya.
3. Komposisinya sangat ga enak.

sidaut said...

Membuat logo tidak semudah itu. Maaf, kritik:
1. Latihan lagi.. nice try.
2. Logonya kaya siluet Cap/stempel diambil dari angle atas. trus ditumpuk dan dibuat variasi warna.
3. Font ngga usah yang njelimet gitu. Pilih yang mudah dibaca. Ga nyambung juga sama font - tut wuri-nya.
3. Komposisinya sangat ga enak.

PS:Pak mentri, yang atas tolong dihapus aja. pake yang ini..
terimakasih

Anonymous said...

kenapa banyak warna item?
gue nangkepnya. pendidikan Indonesia selalu dalam rundungan duka.
hitam=duka

Anonymous said...

pak menteri, mimpi anda boleh juga tuh. coba sesekali berkunjung ke situs www.dream-festival.com

Anonymous said...

Pendidikan itu tanggungjawab negara, kita udah bayar pajak masih dituntut harus punya tanggung jawab ini itu lagi. emang susah bener neh hidup di endonesa...beban tanggungjawabnya ditambah terus. ntar kayak kemaren tuh, mau nglembur desain malah ditagih ronda...beneran, mending logo lama jangan diganti pak.