Friday, February 22, 2008

KONTES KDRI #04

HADIAH!!!

1 Kaos Limited Edition dari Ouval Research ukuran M (termasuk packagingnya yang warna pink itu). Hadiah ini kami berikan..karena badan kita ndak ada yang cukup he he he....

KONTES JAWAB PERTANYAAN!


APA YANG HARUS SAYA LAKUKAN ?

Dalam kontes kali ini, kalian harus menjawab pertanyaan dari kalimat di atas...(warna ungu itu loh)

Masukan karangan kalian di dalam comment artikel ini. Boleh mengirim sebanyak - banyaknya...Jangan lupa cantumkan email di bawah teks yang kalian buat.

Pemenang akan diumumkan melalui website dan email pribadi pada tanggal 1 Maret 2008.
Hadiah akan dikirim melalui pos.

Keputusan juri tidak bisa diganggu gugat! Isi comment selain kiriman karangan teks akan dihapus. (jadi kalo mau bertanya atau komentar ...cukup via email atau YM saja :) )

34 Comments:

daniel giovanni said...

Pemadaman sih boleh aja, Pak. Tapi mbok rada manusiawi toh jam pemadamannya. Contohnya saya, Pak. Saya tinggal di Cipete Selatan. Tanggal 21 baca koran, pemadaman paling sore tuh jam 5 udah nyala. Eh tau2nya kok malah jam 5 start mati lampu, ehhhh, nyalanya baru jam 8 pagi. Lha bukannya jam2 itu justru kantor&toko pada tutup, Pak? Bapak bisa bayangin sendiri aktifitas apa aja yang keganggu kan, Pak? Sodara saya yang masih sekolah gak bisa belajar buat ulangan. Mau pake air susah soalnya pompanya mati.

Yang harus Bapak lakukan?
1. Bilang2 dulu Pak kalo mau matiin lampu rakyat, samain sama jadwal yang dikasih di koran. Rakyat jadi ngerti.
2. Alesan lain mbok yang bisa rakyat ngerti, Pak. Batu bara abis. Kita maklum. Tapi bukannya masih ada PLTA pak, musim ujan gini toh air melimpah. Rakyat bingung.
3. Jam pemadaman yang bagusan dikit, Pak. Tanggal 21 kemaren, udah mati lampu, ujan pula pak. Rakyat menderita.

Anonymous said...

LISTRIK TERKURAS HANYA UNTUK NYALAIN HIDUNG BAPAK!!MATIKAN AJA PAK,BIAR RAKYAT INDONESIA KEBAGIAN.

email:agung_opo@yahoo.com

Dedik Irawan said...

apa hendak dikata..
pengennya 75 tahun pln seluruh indonesia teraliri listrik (2020).
apa bisa gitu lho?
lha wong sekarang aja di tahun ke 62 sudah byar peeeeeet.
lagian yach kalo qta telat satu hari aja buat mbayar tuh listrik, pemutusan yang terjadi.
kalo sekarang kita sebagai rakyat dibuat byar peeeeeet, gimana kalo qta minta ganti rugi atas nama konsumen.
atau klo boleh usul, gimana klo listrik tuch jangan monopoli pemerintah aja, biar ada persaingan gitu, yang pelayanannya baik pasti diminati rakyat.

Anonymous said...

SENJATA MAKAN TUAN, KENAPA LISTRIK DEKAT AIR? AH, GARA-GARA PAK BATUBARA!


wira.terunajaya@yahoo.com
look at yourself

dzaia-bs said...

Mungkin Bapak bisa coba membaca bukunya Raden Ajeng Kartini yang berjudul Habis Gelap Terbitlah Terang. Setelah diselami dalam2 makna di balik buku itu, yakinkan pada masyarakat bahwa Habis Gelap Terbitlah Terang...

dzaia.bs@gmail.com

Anonymous said...

ya buat saya sih gampang aja.. tinggal di KONVENSI aja dari listrik ke lilin..




gugun@grasindo.co.id

Endarmawan Sutanto said...

mattin aja idung bapak. boros energi tu

endarmawan.wibisono@gmail.com

CS Staff said...

Harusnya kita2 sebagai rakyat yang nanya. Bapak kan orang PLN? (tuh pake kaos logo PLN). Apa cuman seperti komentar lama; "Terus terang, Terang gak bisa terus-terusan!"

email: faisolpribadi@gmail.com

Shindu B Raditya said...

Loh jangan salahin saya, salahin tuh Nicholas yang bikin angin ribut.
Wong saya lagi enak2 an joging pake kaos PLN...salah apa saya???

newginafets said...

enaknya bapak brenti aja dari pekerjaan bapak, terus bikin blog seperti ini dan bikin kontes. yg menang dapat pasokan listrik gratis selama 50 tahun, hampir selama rakyat indonesia yg ditipu terus ama pemerintah ttg PLN.

^__^

newginafets said...

oia, lupa email:

newg_inafets@yahoo.com

Rocksteady said...

enaknya bapak brenti aja dari pekerjaan bapak, terus bikin blog seperti ini dan bikin kontes. yg menang dapat pasokan listrik gratis selama 50 tahun, hampir selama rakyat indonesia yg ditipu terus ama pemerintah ttg PLN.

^__^

newg_inafets@yahoo.com

(maaf baru inget password blog saya..hihi)

amoebasterix said...

semua mata memandang saya dengan bermaca-macam pikiran... menuduh saya ini lah, itu lah.. ada yang kasih saran begini lah, begitu lah... seharusnya begini lah, begitu lah...

akyu binguuuung.. akyu cuma manusia biasa... coba kalau mereka jadi saya... pasti akan sama bingungnya...

what should I do?

mail: mailofmubarak@yahoo.co.id / mailofmubarak@gmail.com

Anonymous said...

tinggal colokin aja kabelnya dan nyalakan listriknya.....




slamet_sunandar@yahoo.com

Ferri said...

Jangan tanya apa yang harus saya lakukan, tapi "apa yang harus kita lakukan?". Salah pemerintah sih, kok ngasih subsidinya slalu kurang.. (kurang banyak untuk dimasukin kantong..). Lagian rakyat gak bisa juga gak bisa disuruh berhemat. Saya kan udah nyuruh masyarakat untuk hemat. Kayak slogan di iklan tipi..."17 22 (tujuh belas dua-dua..!!!)". Tapi stasiun tipi jadiin itu sebagai jam "Primetime" yang banyak sinetron nya.
Tapi saya gak ambil pusing lah tentang masalah ini, walaupun banyak mata yang menyorot saya. Kan saya bisa jadiin badai sebagai kambing hitam, yang menyebabkan kapal gak bisa membawa batubara dari Kalimantan. Kan ada istilah.."Badai pasti berlalu..".


billy2united@yahoo.com

vikyu said...

Indonesia kan negara yang kaya (Katanya...)
Lagian juga kan banyak tuh Sumber Daya Listrik yang bisa di perbaharui, seperti PLTA (Angin/Air).
aq pernah liat tuh, di pulau terpencil di bali ada yang pake PLTAngin & sepertinya mereka lebih makmur, nggak byar pet-byar pet (mati-urip) kayak gini..
So...saatnya kita BERGERAK.....!!!





vikyu_cool@yahoo.com

Erin Cita said...

Ah, kalo saya sih gampang aja..

Stok ember yg gedhe-gedhe buat nampung aer tuh.. (klo rmh km ga ada sumur timba hihihi)
Trus siapin kipas klo2 kpanasan (bukan kipas mekanik, tp kipas manual alias penggeraknya tenaga tangan manusia! hahaha)
Pastikan batre laptop full 100% dimanapun kapanpun untuk mengantisipasi (halah bahasa gue..) Byarr...pET!
dan yang puwwwaling puwwwenting (weuleuh..segitunya..)
Selalu siap sedia LiLin DAN Korek api disetiap ruangan!!
Yah itung2 klo matilampu malem2 kan suasananya romantis2 gimanaa gitu,, gak plu lama2 nunggu valentine buat candlelight dinner!
Huwakakakaakaaka

erinfansclub@yahoo.com

Anonymous said...

"jangan salah lho, justru saya sengaja memadamkan listrik karena saya ingin para petinggi negara kita mencoba belajar menggunakan mata hati, jangan sampai mereka hanya bisa menggunakan mata belok yang cuma dipakai untuk ngeliat duit aja..."

arnandafan[at]yahoo[dot]com

Anonymous said...

harap maklum dong,

namanya juga PLN
(Padamkan Listrik Negara!)

yang notabene milik BUMN
(Bendino Utang Mbayare Ngemplang)

ya udah pasti suka tipu-tipu
(mati lampu-mati lampu)


arnandafan[at]yahoo[dot]com

Anonymous said...

supaya gak dikomplain lagi, maka saya akan mengganti nama PLN menjadi PERUSAHAAN LILIN NEGARA!

Ayo mulai sekarang, sedia lilin sebelum padam!

e-mail:
anakayamwarnawarni@yahoo.com

Ade Shiro said...

supaya gak dikomplain lagi, maka saya akan mengganti nama PLN menjadi PERUSAHAAN LILIN NEGARA!

Ayo mulai sekarang, sedia lilin sebelum padam!

e-mail:
anakayamwarnawarni@yahoo.com

Anonymous said...

APA YANG HARUS SAYA LAKUKAN?

1.Ikut kontes KDRI #4.
2.Berdoa Menang biar dapet Kaos Baru.
3.Ganti kaos Bapak.
4.dan Jadi Lebih Percaya Diri karena logo mencolok di kaos yang lama kini sudah menghilang dari badan Bapak.


email: dingz_d_zleman@yahoo.com

Anonymous said...

APA YANG HARUS SAYA LAKUKAN?

1.Ikut kontes KDRI #4.
2.Berdoa Menang biar dapet Kaos Baru.
3.Ganti kaos Bapak.
4.dan Jadi Lebih Percaya Diri karena logo mencolok di kaos yang lama kini sudah menghilang dari badan Bapak.

Dingz
>>>email: dingz_d_zleman@yahoo.com

zeta said...

matiin tuh lampu di hidung bapak..boros listrik tau!!

tando-wi yahya said...

apa yang harus saya lakukan?
coba kalian daftarkan NPWP(Nggilir Padam Walau [bayar] Pajak) kalian

isdiyanto said...

nyalain LILIN,
sambil berdoa semoga petinggi PLN
ikut merasakan susahnya rakyat kecil

Anonymous said...

matiin komputermu, udah dari tadi nyala. BOROS!!

cank said...

impor daging sudah,kedelai sudah,susu sudah,jagung iya,beras,gula,bawang merah,bentar lagi,.....emmmm tingal listrik nih yang belom,!!!!!!



Im.cank@gmail.com

cank said...

impor daging sudah,kedelai sudah,susu sudah,jagung iya,beras,gula,bawang merah,bentar lagi,.....emmmm tingal listrik nih yang belom,!!!!!!



Im.cank@gmail.com

Rhesa Ivan Lorca said...

kalo soal listrik padam memang tidak ada abisnya,sekarang malah PLN mau bagi - bagi bonus kalau kita bisa sehemat mungkin dan kasih tumpukan tagihan kalau kita boros,sekarang yang jadi tanda tanya apakah Pemerintah sudah hemat,kenapa rakyat terus yang disuruh hemat ? kita bisa lihat bagaimana lampu - lampu jalan baik di jalan protokol maupun tol yang saban hari masih nyala,belum lagi lampu didalam gedung pemerintah trus perangkat elektronik seperti komputer ,printer , televisi yang saban siang kalau jam istirahat makan selalu nyala bukan di matiin,sebenarnya rakyat sudah dari jaman kemerdekaan sudah berhemat tapi kenapa masih terus dibebankan,sekarang lewat satu bulan pasti diputus giliran kantor pemerintahan nunggak ampe berbulan2 didiamkan saja tolong donk PLN jangan gila !!!

Anonymous said...

minta tulung ama KDRI tuk dibuatin logo baru, yang bisa ngasih "new spirit" buat kinerja PLN yang slama ini jeblok!

dhiny HP (arsisembilan9@yahoo.com)

Anonymous said...

pose bapak sudah tepat kok,perfect!
menengadahkan tangan sambil berdoa, kapan rakyat gak butuh listrik lagi yaa?

oubedezrazreek@yahoo.co.id

Anonymous said...

habis gelap,[kok] terang gak terbit-terbit....


sapi.betina@gmail.com

版主支持你 said...
This comment has been removed by a blog administrator.