Wednesday, May 16, 2007

TELEPON UMUM TELKOM

Nama : Rizky Milaz Amerio Kusuma Hayadi
Email : arjunaweda@yahoo.com
Domisili : DKI JAKARTA ( Jakarta Pusat )

SEBELUM

Awal ide membuat desain telepon umum datang ketika suatu hari saya menemani seorang teman yang datang dari Jepang berjalan - jalan keliling Jakarta, pada suatu ketika sohib saya ini melihat telepon umum yang ada ditembok dekat pusat perbelanjaan di daerah Thamrin. " Apa itu ?" ( dalam bahasa jepang ) saya jawab " Itu telepon umum" ( dalam hati sempat ketawa gimana sich katanya dari negara teknologi maju tapi telepon umum aja nggak ngenalin )....
trus dia bilang " Oooo....saya kira apa ?", kacau neehh orang emang apa yg salah ama itu telepon umum..selama perjalanan saya terus terang kepikiran, bener juga neehh orang bentuk dan rupa telepon umum di Jakarta udah nggak karuan... saya harus melakukan sesuatu nehh ( berkobar semangat 45 nya ) biar nggak jadi bahan ketawaan...simple sich tapi malu - maluin juga kl dibiarin terus..ya udah mulai deh desain ( dengan kemampuan pas - pas an pake photoshop cs )..ya setidaknya gw melakukan sesuatu untuk Indonesia..

SESUDAH

Setelah merenung mau buat kayak apa..akhirnya jadi lah desain sederhana untuk telepon umum..
telepon ini mengadopsi gaya futuristik minimalis ..dengan tampilan layar LCD dan tombol menggunakan sistem touchpad ( nggak ada tombol nonggol )...bahan terbuat dari stainless stell carbon look ( heheheh...maybe it will be the most expensive public phone )... terus ada satu kelebihan dari public phone ini yaitu punya tombol emergency call...tinggal pencet tombol bilang ke operator ada masalah darurat terjadi biar nanti dia yang hubungi ke pihak terkait...( nggak usah hapalin nomor panggilan polisi, ambulan, pemadam )....
tapi ada satu yang kurang... di papan angka gw nggak nyantumin titik braile ..( nggak tau bahasa nya soalnya ) yaahhh mungkin nanti ada teman2 yg mengerti bisa bantu nambahin..
jadi para tunanetra pun bisa bertelepon ria..

Ya udah lah segitu aja, kritik, saran dan komentar nya yah....mulai dari yang termanis ampe yang terpedas nggak apa2 kok..yang penting khan untuk kepentingan bersama...
thanks be4...

14 Comments:

romi said...

1. Pencetan darurat mestinya keliatan ke-darurat-nya.
2. Gagangnya bisa nggak pake touch panel ngga ya? hehehe ra mungkin :D
3. Nomernya nggak perlu pake yang LCD punya, pake yang familiar aja, yang penting gampang dibaca

Gagah Putera Arifianto said...

keren atuh...XD cuma kalo telponnya begitu 2 minggu juga uda ilang cuma tinggal kabel telanjang...

Iman Brotoseno said...

mungkin lebih bagaimana pemberdayaan bagaimana orang mau memelihara telpon umum dengan apik...

rudi said...

Siang Pak Mentri.... *sambil ngangguk dikit*

gagang tilpun nya gak ada kabelnya yak ???
kalo gak ada kabelnya bisa di gondol orang tuuhh....

biar gak di gondol maling, untuk emergency gimana pake tali rapia aja dulu...

yoppi said...

weleh weleh weleh.....jadi keren neh setelah di 'make over'....hehehe...siipppp.... :)

Adh3 said...

Untuk telepon umum, ada baiknya telepon umum tersebut sustainable terhadap deraan baik cuaca maupun pengguna. Kalau menggunakan LCD untuk tombol-tombolnya, kemungkinan besar akan cepat rusak.

Menurut saya sih, telepon umum yang sudah ada di cat ulang jadi metalik aja. Mungkin sudah bagus :P

Vita said...

Keren :) Clean and minimalis.
Gimana dengan desain Booth nya ?

Didz said...

rumahnya juga perlu didesain deh kayaknya

Pengamat said...

Telepon umum di negara maju sudah sangat berbeda dan telepon koin otomatis sudah ketinggalan zaman.

Oke, selain bisa menerima koin, uang kertas, dan kartu telepon magnetik atau chip atau kartu pintar multi-kegunaan (seandainya masih ada di negara tersebut) telepon umum juga menerima kartu kredit. Telepon umum seperti ini sangat berguna di bandara untuk orang yang belum menukarkan uangnya.

Telepon umum juga dilengkapi dengan perangkat TTY untuk orang-orang tuna rungu (untuk ini biasanya disediakan tempat duduk yang dirantai ke tiang telepon).

Coba lihatlah halaman Wikipedia: http://en.wikipedia.org/wiki/Payphone

Semoga Indonesia bisa menyusul...

Pengamat said...

Eh maksud saya dengan "kartu kredit" tadi kartu debit juga termasuk yah.. =P

Indonesia kapan yah bisa menyusul.. Pertama2x rakyatnya harus sadar dan mawas diri dulu untuk tidak merusak.

Bahkan telepon umum di Soekarno-Hatta pun masih reot dan cuma menerima koin doang... Nah ini adanya di areal dalam sebelum ada penukaran valuta.. Lho? Gimana orang asing mau nelepon coba??

Anonymous said...

Mungkin yang harus di-redesign adalah mental bangsa ini yang suka merusak fasilitas umum yaahh...

ingki said...

mantep bung kiki..ini telpon umum bisa jadi program padat karya sebagai kompensasi atas kenaikan harga bbm...kok bisa?..lha ya bisa..karena untuk setiap satu telepon, pemerintah wajib menyediakan satu orang tenaga pengamanan...mantep bung kiki..salam srengseng ah..hehehe

KEMENTERIAN DESAIN INDONESIA said...

@ingki
srengseng apaan ya?..

ingki said...

@kementerian desain indonesia..salam srengseng itu merujuk pada daerah asal si rizki milaz amerio kusuma hayadi yang ada di jakarta ini..kalo pada bung kementerian desain indonesia mungkin bisa berubah jadi salam blimbing di kota malang, misalnya..