Friday, April 06, 2007

CLIFF MUNTU & IPDN


Apa iya, mendidik orang untuk menjadi pengayom masyarakat harus menggunakan sistem seperti ini... Bisa jadi birokrasi di Indonesia terbilang semrawut gara - gara IPDN telah meluluskan calon pemimpin dan pelayan publik bermental preman.

KDRI mengucapkan turut berduka cita atas meninggalnya Cliff Muntu

Berikut lampiran video, salah satu sistem pendidikan IPDN berbasis kebrutalan dan premanisme... kata bapak saya sih tradisi kekerasan itu sangat dekat dengan sogokan/suap/korup... jadi mohon jangan ditiru ya kurikulum kayak begini.

29 Comments:

ctrlz said...

duh syerem amat, maen pukulnya kok nggak pada tempatnya..dilatihan bela diri aja pelatihnya tau bagian2 mana yg nggak berbahaya dipukul...
ini mukul diorgan2 penting...ulu hati,jantung.. orang pada kesakitan gitu...
iyah kuatir deh sama sistem IPDN...
manusia2 kejam...

lando said...

turut berduka cita atas boboroknya sistem pendidikan di stpdn/ipdn what ever lah namanya itu... mudah2xan ada hukum yg sepadan buat para senior yg sok senior itu! argh!!! oiya..rumornya di hellomotion juga gitu ya kalo ada siswa yg telat ngumpulin tugas?? heheheheh.. canda denk!!!

Anonymous said...

stupid IPDN - really stupid

Anonymous said...

tutup aja IPDN tuh ...

Lahandi said...

IPBN= Institut Preman Dalam Negeri

gatel_gatel said...

sby bilang dia sudah habis kesabaran dengan ipdn/stpdn. Tapi yah gitulah sby, no action, talk only.

Anonymous said...

pak menteri buatkan logo utk ipdn, dong.

Ronald Widha said...

yang bikin kurikulum mungkin kebanyakan nonton film kungfu jaman dulu.

Nita said...

Ini ma bukan kuliah untuk mengasah otak tapi untuk mengasah otot. Makanya Indonesia enggak maju2 -mundur malah kasihan deh.................

solaris said...

IPDN = Institut Pembunuh Dibiayai Negara.

Sungguh kagum melihat praja IPDN melakukan konfrensi pers, cuma untuk berdusta di jutaan pemirsa. apa tayangan kekerasan di TV yang terjadi di IPDN kurang cukup nak praja ?

anda sudahlah di jadikan boneka, dipakai untuk berdusta lagi. ck ck ck ck ...lulusan seperti ini pastilah calon korupstor dan penindas rakyat

Agoest said...

IPDN = Institut Pembunuh Dalam Negeri

IPDN harusnya dibubarkan saja. Untuk mencetak aparatur negara harus otak yang diasah bukan sikap tempramental kayak gitu. Lagian masih banyak lulusan- lulusan sarjana umum kayak Fisipol de el el yang berkompeten untuk mengisi jabatan aparatur negara. Meneruskan proyek IPDN sama dengan menghancurkan bangsa.

renijaya said...

Bagaimana sih peranan KAPUS DIKLAT DEPT DALAM NEGRI siapa sih yang jadi pejabatnya apakah seorang IBU PEREMPUAN ? kok diaaaam seribu basa melihat tendangan iblis di lapangan terbuka IPDN , BU jangan pura-pura bego lantaran pegang jabatan eselon 2 gitu dasar lupa daratan karena dapat duit tebal diamplop gitu ... masih punya malu gak. Anda harus bertanggungjawab bukannya ngumpet sambil pegangan duit di brandkast ... nanti dicolong syeeeeeetan dan arwah gentayangan lho. IPDN HARUS BUUUUBAAAAR titik tidak ada pilihan lain.

renijaya said...

Yth. para Bapak dan Ibu-ibu yang putra-putranya sudah meninggal akibat dianiaya oleh IBLIS_IBLIS IPDN , apakah mau menangis terus... apakah rela melihat mereka yang berkuasa dan harusnya bertanggung jawab kok bertambah gendut dan segar karena makan darah segar kali bahkan mereka pura-pura tidak tahu . Mereka yang jahat harus dimusnakan kalau tidak bertambah gendut perutnya lantaran mabok duit rakyat APBN.

mikoyan_gurevich_29@yahoo.com said...

Saya tidak habis pikir.
Kalau mau pukul-tendang, masuk saja ke akademi militer, atau sekalian klub tinju atau kickboxing.
Sungguh memalukan. Kalau mereka dididik demikian, bagaimana lagi jika sudah menjadi aparatur negara.
IPDN/STPDN harus dibubarkan!
Yang lebih membingungkan adalah, persistensi Depdagri untuk mempertahankan sekolah ini. Udah semua atribut serba militer, peraturannya juga militeristik...
Pak, masih banyak lulusan FISIP yang lebih kompeten, berpihak kepada rakyat, independen (bukan hasil didikan doktrin ala IPDN), kritis dan analitis.
Kenapa gak pake kerjasama aja untuk menempatkan lulusan jurusan Ilmu Pemerintahan/Ilmu Administrasi Negara dari sejumlah FISIP terbaik di Indonesia di Depdagri setelah lulusanya?
Hentikan penindasan ini. Kami rakyat Indonesia sudah muak dengan pendidikan berbasis indoktrinasi militeristik & kekerasan..... khususnya di IPDN ini!

Anonymous said...

SELAMAT KEPADA IPDN,rektor,dosen beserta stafnya.

dengan begitu cemerlangnya telah meluluskan beberapa siswanya ke alam baka.

teruskan saja kurikulumnya,,, sangat bagus.

ntar kalau lulus gelar koruptor telah menanti anda.

sekaligus anda semua menjadi orang terkenal di dalam negeri dan luar negeri.

sekali lagi selamat pak rektor.

WiedHa said...

Luar bisa Pendidikan IPDN, satu satunya lembaga pendidikan yang mengajarkan tidak memiliki rasa welas asih, pantes saja setelah jadi pejabat tidak malu-malu menghabisi rakyat kecil. Selamat buat Praja senior.. Welcome to Hell

Anonymous said...

Jangan menilai sesuatu dari luar..coba Anda kenali lagi bagaimana IPDN..apa fungsi dari senioritas??apa fungsi loyalitas??apa tujuan korsa??bagaimana dedikasi purna praja terhadap negara??jika Anda sudah mengenal..silahkan Anda berkomentar..

Anonymous said...

gokil....
itu di peragakan oleh stuntman ya???
ko kaya beneran ya???

sebenernya mereka mo di bilang apa sih klo mukul2 kaya gitu????
ganteng?
jago?
pinter?

Anonymous said...

Beberapa tahun yg lalu aq sempat bertandang ke IPDN (atau pada waktu itu msh STPDN). Kesannya adalah...eksklusif dan arogan...entah kenapa kok terasa begitu...padahal itu sekolah calon pamong praja, yg klo udh lulus nanti dhrpkan bkl jd pngayom rakyat.
Sekarang saat berita ttg IPDN muncul, dan ternyt bhw d kampus tmpt mencetak pr calon pemimpin tjd kekerasan yg sgt mengerikan,wah jd ngrti aku knp kesan itu muncul. Klo mengatasnamakan disiplin utk tindakan2 kekerasan spt yg tjd d IPDN, rasanya org yg mencetuskn perlu bljr lg lbh bnyk ttg ilmu psikologi. Mungkin disiplin yg timbul nantinya adalah 'disiplin' krn takut dan bkn krn bener2 membentuk pribadi mahasiswa mjd seorg yg disiplin. Udah kelihatan kok buktinya, pr praja itu dgn 'disiplin' menutup mulutnya atas sgl tindak kekerasan yg tjd d dlm kampusnya karena takut akan sistem yg ada. Temen2ku pr praja IPDN, aku sbnrnya prihatin mlht kalian. Knp kalian bgtu naif, smp2 rela bungkam menutupi sebuah kebobrokan hanya krn sebuah doktrin yg menghrskan kalian menjaga nama baik almamater. Kalian adalh orang2 pilihan, seharusnya kalian mampu berpikir mana yg benar & salah. Kalian pasti tahu jika apa yg tjd d dlm kampus kalian adlh SALAH, ttp knp kalian rela sok pahlawan menutupi sstu yg SALAH, rasanya itu konyol.... Jangan2 saat sdh terjun d masyarakat pun nantinya kalian jg akn brskap tutup mulut,mata & telinga, pura2 tdk tahu jika ada suatu hal tidak benar yg tjd d dpn mata kalian. Apakah kalian rela melihat almamater tercinta yg trliht megah di luar tp bobrok d dlm? tdkkah kalian punya keinginan utk memperbaiki sistem yg salah ini?
Tidak hanya buta pr praja IPDN, sebenarnya banyak jg mrk yg menyandang predikat mahasiswa tp tingkah lakunya tdk menunjukkan klo mrk org berpendidikan. Tawuran mahasiswa contohnya...jadi sbnrnya utk apa kuliah klo trnyta lbih memilih menggunakan otot drpada otak...?????????

Anonymous said...

oaalahhh biyuuung !!!!..parah temen indonesiaku opo nek ngono kui indonesia bakal maju???
akal ga dipakai yg dipakai okol...!!!
pantas indonesia ga maju maju...
otak nya ga pada dipakai...!!!..
kaya binatang...

mk said...

salah satu doktrin di IPDN yang paling sadis adalah "Kalau tidak bisa menyentuh hati junior, sentuhlah ulu hatinya"

Anonymous said...

Senior-senior IPDN yang melakukan aksi kekerasan (terutama yang baju putih yang nendang pake ilmu beladiri), kalo mau adu jago sama gue sini...

Anonymous said...

ass...
G semua yang kaLian Liat & dengar itu benar....
saya yakin IPDN masih mempunyai kegiatan yang positif....
n sampe sekarang,, saya masih ingin agar IPDN ttetap Eksis..

ana_hoLic said...

saya PeNgeeenn... Banget Masuk IPDN....
KareNa saya percaya IPDN MasiH memiliki Kegiatan yang Positif...
Hanya Mungkin masih perlu Sedikit PerBaikan...
IPDN........
TunGGu Saya YacH........

Anonymous said...

saya PeNgeeenn... Banget Masuk IPDN....
KareNa saya percaya IPDN MasiH memiliki Kegiatan yang Positif...
Hanya Mungkin masih perlu Sedikit PerBaikan...
IPDN........
TunGGu Saya YacH........

Anonymous said...

saya PeNgeeenn... Banget Masuk IPDN....
KareNa saya percaya IPDN MasiH memiliki Kegiatan yang Positif...
Hanya Mungkin masih perlu Sedikit PerBaikan...
IPDN........
TunGGu Saya YacH........

Anonymous said...

wAduHH...ne oRang pa syetan yach...

Anonymous said...

wah pantas aj di DPR rapat pake bogem..
lha wong waktu pendidikannya aj ajarannya gitu
tul g???
pada tahun ajaran baru nie
semoga bisa dibenahi lagi sistem pendidikannya
karena saya juga pengen masuk IPDN
tolonglah berpikir dengan otek jernih bukan hanya dengan mengandalkan kekuatan emosi..

Anonymous said...

yaa... hidup itu keras mas..
kalo gak punya nyali gak usah masuk ipdn..
daripada jadi pelajar dan mahasiswa banci..
yang sukanya demo, ngerusak rumah warga, bakar ban di jalan, gak punya otak..
mending sini, tanding sama anak ipdn..
siapa yang menang, boleh mencalonkan diri jadi presiden RI.
hidup IPDN...
aku mendukung kamu, till death do us part..