Friday, December 22, 2006

PEMENANG FILM TERBAIK FFI 2006



Kami mengucapkan turut berduka cita atas kemenangan "Ekskul" sebagai film terbaik FFI 2006. Semoga hal ini tidak memperburuk citra perfilman Indonesia... karena kami sangat concern atas citra visual Indonesia..termasuk produk film.

Masih bingung dibenak kami, film dengan desain poster seperti baru belajar Photoshop dan tagline "penyiksaan, pelecehan dan saatnya pembalasan" (kapan selesainya kalau mainnya pake dendam)... Mohon jelaskan pada kami..wahai rakyat Indonesia...

27 Comments:

Anonymous said...

Oh.... ternyata standar sineas Indonesia seperti itu... Padahal masih banyak film2 yg bagus seperti: Denias, Berbagi Suami dan Jomblo... Saya juga turut berduka cita pak menteri...

badung said...

wah saya juga berduka pak menteri
tak saya kira film seperti itu bisa dipilih..

sepertinya otak para juri sudah diracuni oleh "SAHABAT"

Anonymous said...

terlalu kasar sih komentarnya..

tapi cocoklah...

memang pantas demikian...

MENTERI DESAIN INDONESIA said...

"SAHABAT", siapa kah sahabat yang dimaksud?..

Anonymous said...

Me Said

gue ga sepenuhnya setuju pak menteri, film ini termasuk lumayan menurut gw (dari segi cerita) walaupun banyak kekurangan dari para pemainnya.

Tapi gw sendiri lebih memilih Jomblo jadi pemenangnya

cheers

jojon marojon said...

wah film ini bisa masuk nominasi aja sudah kacau..
mengalahkan berbagi suami?? itu lebih ajaib laghi
munkin tahun depan akan banyak film2 kacangan yang menang ffi
apakah "SAHABAT" juga sudah memasuki dunia perfilman juga??
kalau iya.. masih adakah tempat yang aman di indonesia ini???

BieLa said...

huehehe..
kocak

amircool said...

saya juga sedih bos...

Anonymous said...

BecexXx pokoknya BecexXx gak pantes jadi Pemenang dilihat dr Syutingnya aja klo aku boleh ngomong pemenang FFI 2006 pantesnya menang di FSI (Festival Sinetron Indonesia)aja...

pecandu said...

he eh...turut berduka tuk perfilman nasional kita.
sebagai penikmat fim awam...sayah lebih mendukung teh Nia tuk menang.
namun bagaimana mungkin...masuk nominasi sajah tidak.

Iman Brotoseno said...

ha ha..no comment lah kalau menilai film film, ( khan film fim teman semuanya ), cuma memang dari awal pemilihan dewan jurinya kurang mencerminkan mereka yang kompeten dan punya pemahaman atas sebuah FESTIVAL FILM.. Coba kalau jurinya Gogon, Maria Eva, pasti yang kepilih yang lain lagi ha ha

ireng said...

setubuh pak mentri, eh..setuju maksudnya!
walo mungkin sinematografi pilem ini lumeyen...tapi ffi sudah mengkhianati 'moviefreaks' indonesia.
di antara bejibun pilem bageus, ffi taon ini hina sekalee..haha!

o ya, salam kenal ya pak mentri Xp

Andri Sy. said...

heh kalau mau diketawain n di hina memang pantas di hina para juri dan mungkin juga masyarakat indonesia. karena ini semua adalah refleksi dari apresiasi masyarakat kita sendiri yang kurang mengerti mana film yang berkualitas n mana yang bobrok.yah mo diapain lagi. namanya juga pembelajaran...

obeems said...

wah gw sendiri blom nonton tuh pelemnya dit...emang ca'ur yaah kekekekek
kalo gak salah mau diputer di TV tuh tgl 1 bsk ...nontoonn ahhh :P

Anonymous said...

mungkin jurinya punya misi khusus, yaitu membuat sang produser tobat memproduksi film seperti itu. saya yankin pasti sang produser malu waktu filnya memenangkan penghargaan tsb. semoga.

Anonymous said...

mungkin jurinya punya misi terselubung dalam memutuskan hal tsb. mungkin aja si juri mau bikin malu sang produser film itu. semoga sang produser belajar dari malapetaka ini. semoga.

jimi said...

hhmmm memang aneh
berbagi suami yg dah diakui kualitasnya ma dunia film internasional masa ga masuk nominasi,,,indonesia memang aneh

naninuu x) said...

yayaya..

setidaknya dgn cerita dan penyutradaraan kaya gitu, ekskul lebih pantes jd box office indonesia dibanding HEART.

FioN said...

Ya...........biasalah.......... namanya juga Indonesia...

Apanya yang gak aneh dan serba freaks.............

nduy said...

iya kemaren di tayangin di tpi, krn penasaran saya nonton aja..
ternyata gak salah lagi klo ni film emg bener2 mengecewakan..editingnya kebangetan!semua efek dipake kayanya..sampe pusing deh ih nontonnya..ada adegan yg diulang2 kaya di sinetron lah..
klo gak gara2 penasaran udh gw ganti tuh channel tv!
tp kan emg si raam punjabi itu salah satu jurinya ya?klo gitu mah wajar film gituan bisa menang..
yah tp untunglah dulu saya gak buang2 duit buat nonton di bioskop..turut berduka cita juga deh..huhu

Galm 1 said...

MENTERI DESAIN INDONESIA said :

...Masih bingung dibenak kami, film dengan desain poster seperti baru belajar Photoshop dan tagline "penyiksaan, pelecehan dan saatnya pembalasan"...

Anda tidak berhak berbicara seperti itu apabila Banner bodoh (dan miskin effect) itu belum anda ganti.

Walaupun begitu, aku tidak pernah menyukai film - film Indonesia (kecuali beberapa). Tema - temanya monoton dan tidak mendidik.

KEMENTERIAN DESAIN INDONESIA said...

galm 1 said..
Anda tidak berhak berbicara seperti itu apabila Banner bodoh (dan miskin effect) itu belum anda ganti.
---cut---

banner bodoh dan miskin effect?..banner yang mana yak?..

yang tidak berhak adalah orang yang melarang hak orang berbicara..

salam

..:: Art^madangkara ::.. said...

yoyoyo....nonton pelem jomblo serial tv yang udah mulai...biar tambah lama jomblonya..

berbicarah sesuka hati asal jagan saling menyakiti..

karena sakit adalah yang paling tidak enak..

sekarepmu kabehane.

Anonymous said...

..yang memang inilah soalnya. Kalau mau diperdebatkan dari sudut pandang estetika, barangkali kita bakal mentok di masalah selera. Tapi, inilah faktanya, FFI itu satu-satunya festival resmi yang membawa nama Indonesia, dan dibiayai duit pajak rakyat pula. Sebetulnya yang paling kasihan adalah penonton jadinya..

ardee said...

wah wah terbuktikan kalo perfilman Indonesia itu gak bisa diajak maju dah deh ga usah ributin piala citra kita bikin aja penghargaan yang lebih baik dari piala citra. seharusnya bukan ekskul yang jadi pemenang FFI tapi filmnya yahya zaeni dan maria eva.

Anonymous said...

Film norak, film apa sinetron gajebo banget sih. ide ya... ide dah basi... di amerika dah sehari2. palagi pencahayaan.. kayak film silat hahahaha.. akting.. wew gw aja mendingan dari peran utamanya(ini juri ga pernah nonton film drama prancis ya,total akting yang baik penonton ga sadar kl itu aktig dodol)
WORST dech

ganank dera said...

Ngga mau berkomentar, karena apapun yang terjadi saat ini ngga akan lebih baik kalo temen2 sesama film maker masih saling menjatuhkan .... piss kalo gitu mendingan bikan festival jajanan pasar aja kali yah heheheh