Saturday, October 28, 2006

BULOG

MASALAH

Logo seperti matahari... apakah ini yang menyebabkan Indonesia harus import beras dari Vietnam ? (secara logika luas kepulauan masih sangat luas Indonesia..artinya masih banyak tempat untuk ditanamin padi..)

Apa karena (logo) mataharinya sering muncul...jadi padinya mengering terus..akhirnya gak panen?...

SOLUSI

Kepala Bulog mengeluh karena panen beras sering terlambat akibat hujan tak kunjung datang..nah mungkin dengan logo baru yang terdiri dari 2 musim yaitu hujan (biru) dan panas (kuning) bisa merealisasikan keluhan tersebut..he he he...

2 Lingkaran juga bisa berarti sebuah rantai penghubung antara pemerintah dengan rakyat...atau bisa jadi sebuah lambang rantai makanan... btw kenapa orang Indonesia harus dibiasakan makan nasi?..Indonesia kan luas..dan orangnya macem2x.. beras habis?..jagung, roti, sagu pun tetep kenyang toh?..

Mari kita budayakan jarang makan nasi..
( lagian nasi bikin gendut... kata orang2x yang diet sihhh)

14 Comments:

ArCHer said...

Disain baru kok kaya pabrik semen :P
Ntar beras jatah PNS jadi tambah keras dong..
Disainnya unik2.. boleh juga
Ntar mo nitip disain kalo lagi mumet..

kusaeni said...

ho ho ho kenapa gak bulir padi sekalian seperti logo sila ke 5 :D

btw boleh juga kalau ane di bikinin desain logo :D

pagitta said...

Setuju, nasi memang bikin ndut apalagi buat orang yang punya golongan darah O dan jarang olahraga... seperti saya.

Desain barunya terlalu simpel ;p

MENTERI DESAIN INDONESIA said...

wah pada nitip didesainin?...sabar ya..kalo staffnya uda banyak...minimal 20 orang baru bisa kami bantu (itu pun diprioritaskan utk kepentingan publik dulu..atau perusahaan/organisasi yang memiliki dampak besar di citra visual indonesia..) nah sementara ini masih 1 orang..jadi jangan berharap banyak dulu... kecuali untuk komersial..(itu cerita lain hehe)

dawz said...

logonya mirip logo olimpiade, berarti nanti ada lomba bercocok tanam dan klompencapir.... :)

Anonymous said...

bagus logo aslinya..

giffari said...

lebih suka logo holcim...
tapi gpp lah mendngan daripada logo aslinya.

erika said...

loh logo aslinya bukannya udah bagus dan mahal yah,, hehehe... good try!!!

mukuge said...

ayo makan yg lain... makan dedak, mi, kentang, sagu, roti... bahkan tempe pun di negara2 barat dipandang sbg health food yg eksotis dan harganya MUAHALLLLL. Mungkin bisa mulai ekspor tempe ke luar negeri tuh, petani dan tukang tempe pasti seneng :p

Anonymous said...

Jangan pada makan nasi? kasian dong petaninya, soalnya kan cuma padi yg harganya tinggi. kalo pada ngga mau pada makan nasi, ya harga jagung, singkong, ubi, sagu dan kawan2 dinaikin dulu yak. Roti jangan deh, kn kita ngimpor. (Sorry yak, gw orang pertanian). Eh, logo deptan dipermak juga dong, gw seneng ide2 lu!

Josua said...

lebih setuju kalau logonya beras sebagai makanan pokok..

wirda said...

lebih suka logo aslinya. Kok jadi inget lingkaran biru yahh... Pak Mentri yang lbh greget donk logona... CObainget perjuangan para penanam padi yang susah payah menyediakan kita beras

sohe said...

Pak menteri jadi inget sama lingkaran birunya keluarga berencana.

qinkqonk said...

@erika...

mahal banget yah? jangan-jangan lebih banyak jatah buat kantong pribadi dibanding buat designnya hehehehe