Sunday, September 10, 2006

PERHIMPUNAN PELAJAR INDONESIA - PPI

MASALAH


Kami mendapat email dari salah satu pengurus Perhimpunan Pelajar Indonesia (PPI) dari kota Den Haag Belanda, yaitu mas Christian Santoso.

Dia mengeluh karena banyak pelajar di kota Den Haag merasa malu memakai logo PPI yang berlambang obor ini..kurang cool...katanya (he he)

Banyak pelajar di beberapa kota malah menyesuaikan logo PPI dengan maskot dari masing - masing kota..contohnya seperti ini..

PPI Den Haag menggunakan logo dengan bentuk burung bangau...hmmmm...

SOLUSI

Kami menciptakan logo baru untuk PPI dengan konsep bambu runcing.. alat perang khas Indonesia

Maksudnya kita pingin Pelajar di luar negeri sono..bener - bener belajar dan mau mentransfer ilmunya demi kemajuan Indonesia untuk menjadi negara maju dan mandiri...mereka adalah salah satu pejuang masa depan!!! MERDEKA!!! (he he)

Ini adalah logo official yang dapat dipakai...lengkap dengan keterangan arti dari PPI...

Font menggunakan huruf kecil..agar tidak terlalu kaku (rileks)


Untuk logo per kota..cukup ketik nama kotanya di samping logo...
Font menggunakan jenis Arial Bold

Jika ingin sedikit variasi, setiap kota dapat mengganti font dengan warna negaranya..
contohnya seperti Berlin, menggunakan warna negara Jerman yaitu hitam, merah, dan kuning.

Desain kartu nama sengaja dibikin agak nasionalis he he..

Karena kebanyakan Pelajar Indonesia di luar negeri adalah anak muda, maka desain jaket sengaja dibebaskan sesuai dengan tren di setiap negara atau disesuaikan dengan selera dari kesepakatan antar anggota PPI

Namun tetap mengacu pada konsep awal yaitu logo PPI di kiri, nama kota di kanan..

Contohnya adalah untuk kota Den Haag, dilihat dari websitenya, warna dominan adalah hijau...asumsi kami berarti Den Haag corporate colornya ya ijo...(hehe sori kurang survey).

Walaupun jaketnya warna hijau, konsep PPI yang baru ini masih bisa dipakai...dan bukan mutlak bahwa pelajar Indonesia harus pakai warna merah putih untuk jaketnya..

Tulisan Indonesia di belakang sudah cukup mewakili...kalo pingin nasionalis lagi, cukup tempel bendera merah putih di bagian lengan atas.

Oke, semoga solusi ini bisa menjadi bahan alternatif untuk PPI semuanya..khususnya PPI Den Haag yang request duluan...

Jika ada PPI yang berminat memakai konsep ini, kami secara resmi mengijinkan!
Cukup kabari kami melalui email..dan jangan lupa bikinin beberapa sample untuk kita jika sudah mau pulang ke indo he he...

Buat yang butuh logo PPI dengan kualitas hi-res .. bisa kalian download di :
http://i106.photobucket.com/albums/m264/hellofest/sampah/ppibesar.jpg

Oke gitu aja...minimal jangan pakai burung bangau yaa hehe..
Selamat belajar di negeri orang..jangan lupa transfer ilmu dan bangun bangsamu yang nelangsa ini..MERDEKA!!!

12 Comments:

fajarferdian said...

Waaah.. boelh boleh.. rada kaku, tapi keren..
Kok kesan indonesianya masih kurang ya?

MENTERI DESAIN INDONESIA said...

hehehe..kaku ya..hmm...kayak logo pabrik genteng nggak sih?... gimana pendapat yang lain?..maklum..fontnya ambil dari PDI P wehehe...tapi memang pinginnya konsepnya itu bambu runcing...biar pemuda jaman mendatang itu bisa menusuk negara maju hehe...

gaban said...

pak menteri yth.
kalo boleh comment dikit nih, maap nih sebelumnya..
kalo fontnya kaku bgitu nanti gak pas kalo digabung sama logo "Indonesia" (kenali, cintai)-nya tapi gak tau juga sih klo mungkin pak menteri pny solusinya atau mungkin emang logonya gak pengen digabung ya pak?? tapi yang pasti bagus sih.. siapa dulu menterinya.. btw kayaknya kemaren saya lihat pak menteri di pasar seni itb deh.. lagi inspeksi ya pak??

MENTERI DESAIN INDONESIA said...

wah iya...emang gaj nyambung kalo digabung ama kenali indonesia...he he..karena programnya lain..

wah situ kok lihat saja?..padahal saya sudah menyamar sebagai anak muda biasa yang berperawakan umur 40 tahun hehe...

kok liat aja ya ?..padahal ramenya kayak gitu hehe..

betul..saya lagi inspeksi...kayak apa sih itb fair yang 4 tahun sekali ini... (seperti world cup)...

kenapa 4 tahun?..kalo bisa 1 - 2 tahun skali he he..

Tombak Matahari said...

boss..kok aneh logonya, ga sexy nihhh :)

panji13 said...

bener juga sih terlalu kaku tp lebih bagus dr logo sebelumnya.

pak menteri waktu di pasar seni gak dikawal ajudan+bodyguard yah?

Oh iya minta commentnya dong tentang logo pasar seni yg kmrn?

ariaport said...

fontnya kok pake pdip? jangan2 nanti dicurigai ppi ditunggangi pdip...

gaban said...

iya pak menteri, saya juga mau tau commentnya tentang logo pasar seni..
soalnya saya liat kayaknya panitia yang bikin logo tuh ribet bgt pas mau bikin tuh logo.. pake survey2 segala sampe masalah comment2 yang bakalan keluar dari orang awam sampe orang desain juga dipikirin segala.. kan pak menteri sebagai praktisi seni rupa handal pasti punya comment t'sendiri dong.

Kang Parmind said...

aneh..

gitamara said...

pertama, gw sebagai warga indo di spore ga tau ada PPI disini (sedih ye!)
kedua, jangan kaku dunk! Kan ga oye dan ga sexy...

odenseorangTM said...

pasar seni 5 tahun sekali pak ! btw, salut sama ide2 kreatifnya. MERDEKA !

Josua said...

Mau donk jaketnya, dijual gk tuh.. pengen jaket yang merah-hitam.. keren!