Sunday, September 24, 2006

PEJABAT LINGKUNGAN HIDUP

MASALAH

Masalah lingkungan di Indonesia yang belum tuntas, mungkin karena terlalu banyak menteri mengurusi hal yang sama, namun karena porsinya saling tumpang tinding tapi juga wewenang yang terbatas..jadinya gak selesai - selesai.."mbulet ae" kalo kata orang jawa mah...(muter aja)

Bagaimana bisa hutan makin gundul aja di Indonesia..padahal ada 2 departemen yang ngurusin hal yang sama..yaitu "godong" (daun).. Malah cari masalah ke negara tetangga dengan ekport asapnya... weleh weleh..

Kasus pencemaran Lapindo... bagaimana bisa ada 2 departemen (lingkungan hidup dan kelautan) tidak bisa mengatasinya?.. harusnya 2 otak lebih cepat bergeraknya toh ?.. ( kayak intel duo core gethoo..wus wus..otaknya dibagi - bagi)..

SOLUSI

Mengambil contoh dari negeri seberang (negara Singapore)..yaitu lingkungan hidup (termasuk kehutanan) dan air (termasuk kelautan) dijadiin satu. Lebih efisien, orang tidak akan bingung toh... karena satu atap...jadinya wewenangnya gak tumpang tindih gitchu..

Kedepan ..pihak lain seperti LSM ato Kepolisian lebih mudah bekerja samanya untuk menangani kasus lingkungan hidup di Indonesia yang makin runyam ini...

Selain itu kalo swasta mau bikin wisata alam yang lengkap (ada laut, hutan, sungai dll) bisa ngirit biaya cetak proposal hehe..gak perlu bikin 3 kopi khusus utk alamnya aja...

24 Comments:

toni said...

wah yang ini sih keterlaluan...masak mau ngasih logo aja pake sok-sok an ngasih usulan susunan kepengurusan segala mending kalo ide sendiri...lha wong ini cuma biar dibilang kaya singapur...mungkin dik mentri lupa kalo negara indonesia itu nggak segede singapur

malu-maluin ah kalo nggak tau malu ya salah sendiri

jadi orang jangan takabur ah nanti dik metri bisa kuwalat

gaban said...

emang indonesia gak segede singapur???????

wong singapur aja 1/5-nya jakarta mas..mas.. piye toh??

yudha said...

nhaaaah itu tau karena singapur 1/5 jakarta maka kalo digabungin ya wajar

nah indonesia kan gedhe bangat jadi ya wajar dan memang harus dipisah-pisah pengelolaannya

ngarti kan maksudnya

dan saya kasih tau ya dik gaban baruuu aja kejebak sama pernyataan saya

indonesia nggak segedhe artinya indonesia lebih gede wilayahnya daripada singapur

mengerti?

=P

MENTERI DESAIN INDONESIA said...

yudha said...
nhaaaah itu tau karena singapur 1/5 jakarta maka kalo digabungin ya wajar

nah indonesia kan gedhe bangat jadi ya wajar dan memang harus dipisah-pisah pengelolaannya
---cut----

kalo bisa digabung ngapain dipisah2x in ?... bukan masalah gede dan tidak gede kok... yang penting birokrasinya gak ribet.. kalo gak setuju..ya salah sendiri... hehe..

yudha said...

hehe yes dik mentri sudah ketularan saya kata-katanya (nggak tau malu kok dipiara)...itu basic ilmu komunikasi membawa audiens ke arah pembicaraan kita hakhakhakhahaha....

dimana-mana untuk negara yang bentuknya majemuk spesialisasi lebih penting daripada penyatuan...kalo mau ngomongin negara belajar dulu dong ttg negara makannya..ilmu desain itu nggak mudah nggak asal ngeluarin apa yg ada dipikiran kita mending pemikirannya bagus...kalo seniman mungkin bisa(tanpa mengurangi rasa hormat pada para seniman...saya juga seniman kok)

jadi tolong jadilah oraisinil tapi nggak ngawur

Ronald said...

Overall saya suka desain2nya mas Wahyu... tapi yg ministry of environment etc -while it's a good design by its own right-, somehow looks less formal that it supposed to be, and... how do i put this, it feels less..."goverment", if you know what i mean; it doesnt have the kind of "authoritive manner" it supposed to have. It's too youthful.

so for me, it's still a good designed logo, it's just has a false character.

Dan satu lagi, biarin aja namanya pake bahasa indonesia kali ya? :)

Well, that's only my opinion.
Keep up the good works...

gaban said...

repot bgt sih ngurusin desain doang.. pake bawa kuwalat, sejarah, seniman, singapur, komunikasi, sampe "ORAISINIL" hihihihi.

sarjana apa aja sih?? pinter bgt kayaknya. kepalanya segede apa mas?

ya kalo bagus bilang aja bagus..

bisa gak?????????

yudhayana said...

hehe ini nih ciri-ciri profokator
dik mentri aja diem aja kok ada yang sewot

kan nasehatku buat dikmentri juga demi kebaikan dik mentri sendiri

tolong jangan racuni fikiran dik mentri dengan komentar-komentar profovokativ

kalo desain seenaknya nanti ada orang yang cuma bisa korel ngaku2 jago mendesain....

dik mentri yang baik...tolong komentar-komentar kosong seperti ini jangan dimasukin ati

PS:sengaja mssg ini saya post 2 kali biar nggak ketelanjur ditelen sama dik mentri yang lagi belajar ini

yudha gak penting said...

"KOREL" oh KOREL...

PS:sengaja mssg ini saya post 2 kali biar nggak ketelanjur ditelen sama dik mentri yang lagi belajar ini

yudha gak penting said...

benar2 pengetahuan seorang seniman sejati.. hohohohohoho

MENTERI DESAIN INDONESIA said...

Ronald said...

Overall saya suka desain2nya mas Wahyu... tapi yg ministry of environment etc -while it's a good design by its own right-, somehow looks less formal that it supposed to be, and... how do i put this, it feels less..."goverment", if you know what i mean; it doesnt have the kind of "authoritive manner" it supposed to have. It's too youthful.
---cut----

mungkin saya terpengaruh kalimat "meremajakan"...jadi kesannya youthful banget ya hehe...

tx utk komennya...

cheers

Anonymous said...

kok lambangnya departemen lingkungan hidup singapur mirip www.bmg.go.id ya?...

tiiara said...

logonya kerenn :D
eh kynya bung yudha nyari2 bekingan dengan mbikin2 tokoh laen ky toni, pendukung yudha blahblahblah. ngemeng doang braninya, ngasi alamt link aja ga brani. huuu loser ;(

tiiara said...

eh link gw ketinggalan. gamau jadi loser ky bung yudha.

amethys said...

he he he he...lucuuuu banget yah...mo ikutan ah...kayanya enak ngasih komentar, ngaco2 dikit ga apa2 to????

MENTERI DESAIN INDONESIA said...

amethys said...

he he he he...lucuuuu banget yah...mo ikutan ah...kayanya enak ngasih komentar, ngaco2 dikit ga apa2 to????

---cut----

ora opo opo mbak/mas...mau kasih kritik, makian, guyonan sampai silahturahmi dengan kawan lama, dihalalkan di sini...

Anonymous said...

desain pak mentri yang ini bagus (visual nya) tapi konsep dan yang lainnya yang mungkin kurang bisa saya mengerti.. logo klh yang lama berasal dari pohon khidupan (kalpataru) dan ini artinya mendalam. karena "jaman dulu" logo adalah symbol, sesuatu yang bener2 merepresentasikan "jiwa" dari yang terwakili. seperti halnya pancasila yang kita semua tahu apa itu artinya. tp gak tau kalo bahasa visual yg dipakai pak mentri disini. visual kadang menipu otak untuk bilang bagus, tapi desain apalagi logo, adalah masalah symbol, ikonitas. so? (desainer yang gak suka ngeblog)

diknyo said...

bagus juga neh logonya, asyik lagi kalo ada siluet burung terbang di atas segitiga...jadi lengkap deh yang namanya lngkungan hidup, selain menyelamatkan bumi,air dan udara juga menyelamatkan isinya...

MENTERI DESAIN INDONESIA said...

Anonymous said...

desain pak mentri yang ini bagus (visual nya) tapi konsep dan yang lainnya yang mungkin kurang bisa saya mengerti.. logo klh yang lama berasal dari pohon khidupan (kalpataru)
---cut----

memang sebetulnya saya lebih suka logo kalpataru dibanding dengan kedua logo yang lain..kalpataru itu udah ok banget logonya

tapi ide saya adalah meleburkan 3 institusi... nah kalo tetep pakai logo kalpataru..dikira nanti didominasi oleh karyawan menteri lingkungan hidup hehe..

untuk konsep logo baru itu simbolnya kalpatara ... kali (sungai) - pantai - tanah - rawan.... he he he... jadi sengaja di bikin sudah rawan..biar kementeriannya lebih giat bekerja...(sori agak seperti di warung kopi ngomongnya...sedikit ngawur hehe)

MENTERI DESAIN INDONESIA said...

diknyo said...

bagus juga neh logonya, asyik lagi kalo ada siluet burung terbang di atas segitiga...jadi lengkap deh yang namanya lngkungan hidup, selain menyelamatkan bumi,air dan udara juga menyelamatkan isinya...

---cut---

wah bagus juga idenya...tx!

erika said...

kartun bgt siiiyyy,, tapi lucu ko,, bener deh

Lahandi said...

Saya ketawa baca tulisannya Pak Menteri:
...kayak intel duo core gethoo..wus wus..otaknya dibagi-bagi.

Saya sih selalu suka desain Pak Menteri, tapi...
Masalahnya Pak, kalo dijadiin satu hutan kita kan luaaas, trus laut kita kan juga luaaas, dan wilayah lingkungan hidup kita juga luaaas...
Takutnya malah budget keuangan yang digabung, jadi rentan di korup...

chandera widjaja said...

Pak gembol pak Gembol, anda kok tidak capek-capeknya merusak sistem desain indonesia ?? Ini logo apa pak ? Gunungnya ada 3, gempa kelud, terus lautnya,tsunami, ada lapindonya segala. Anda ini dukun santet, dukun sunat, apa desainer koplak ??

Emang desain itu tergantung sudur pandang, tapi kalo ini mah.... buabak belur. tambah tua itu tambah bijak mas, bukan tambah guoblokkk

Ivannanto said...

Saya setuju kalau logonya itu perlu lebih terkesan entitas yang punya otoritas yang tinggi, karena bangsa kita ini perlu ditegaskan

Saya setuju juga untuk kementerian disatukan dengan pembagian ke tiga hal tersebut di tingkat DirJen, atau alternatif lainnya adalah penguatan peranan dari Kementerian Koordinator bidang Perekonomian terhadap isu2 lingkungan, atau namanya diubah jadi Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian, Energi dan Lingkungan