Wednesday, September 20, 2006

JAS MAHASISWA INDONESIA

MASALAH

Sudah lama saya terganggu dengan desain jas sebagian besar mahasiswa di Indonesia, maaf kalo saya mengatakan terlalu tipikal..dan hanya merubah warna dasar sahaja... layaknya warna jas partai...tidak ada bedanya kalo bertamu dengan partai apa gitu..karena sama - sama terlalu formal...mahasiswa kan bebas...kok formal banget..

Sebetulnya kan bisa mengganti motif desain jas...mungkin kampus2x baru di Indonesia akan kebingungan..karena warna dasar udah pada dipakai oleh kampus2x yang lama..

Bayangkan kalo ada 4 mahasiswa dari macam-macam kampus, lalu kita jajar... mata bisa pening..
(saya malah pernah liat mahasiswa demo pakai warna ijo ngejreng...kayak contoh di atas..waduh...mata rasanya copot sebelah)

Saya melihat jas ini berfungsi hanya untuk demo, dan acara resmi ... mungkin merasa malu kalau dipakai sehari - hari...misalnya makan di warung..atau bermain ke rumah teman..(karena saya pribadi juga akan merasa tidak nyaman)

Saya malah setuju dengan kalimat Pak Jusuf Kalla...orang tropis ngapain pakai jas..bikin tambah panas...apalagi kalo demo..keringetan dan bikin bau...karena bahannya yang panas..

SOLUSI

Saya akan memakai contoh kasus yaitu seragam baru untuk Universitas Indonesia yang kami rancang

Saya pinginnya mahasiswa bisa memakai seragam resmi kampus dimanapun dia berada...tidak perlu disembunyikan di dalam tas.. karena udah gaya!

Bahan dibuat dari bahan yang tidak panas...katun misalnya?.

Jadi kalo demo pun tidak begitu keluar keringat...

Warna juga tidak harus full 1 warna...bisa kombinasi warna lain, seperti contoh ke dua, warna kuning tetap ada sebagai warna korporasi UI..tapi kita padu dengan warna coklat tua..agar terkesan dewasa...cieee

Adik atau saudara yang tidak sekolah di UI pun tetep bisa meminjam seragam ini utk gaul gitu loh!..

Kami bukan menyarankan menghapus jas...(karena kadang2x juga perlu untuk keperluan sangat resmi buanget...) tapi ada baiknya jas tersebut juga didesain lebih menarik...banyak sekali desain jas jaman sekarang yg oke - oke loh...

tapi saya malah lupa nyariin contoh jas yg oke - okenya...lain kali dah...sementara jaket dulu dibikin resmi juga..he he, jadi ada beberapa alternatip yg bisa dipilih mahasiswa...

32 Comments:

Bernadeta Priti said...

keterima di Universitas Indonesia.

Tetapi setelah 3 tahun menjadi mahasiswi UI, kami tidak lagi sebangga dulu. Malah sekarang gerah rasanya kalo liat Mahasiswa Baru sliweran keliling kampus memakai JaKun.

Btw, design untuk Universitas Indonesia buatan Pak Wahyu keren juga. Hmm...

Bernadeta Priti said...

Ide yang brilliant, Pak.

Menurut saya, Jakun (nama 'keren' dari Jaket Kuning UI) memang terasa membanggakan ketika pertamakali kami diterima di Universitas Indonesia.

Tetapi setelah 3 tahun menjadi mahasiswi UI, kami tidak lagi sebangga dulu. Malah sekarang gerah rasanya kalo liat Mahasiswa Baru sliweran keliling kampus memakai JaKun.

Btw, design untuk Universitas Indonesia buatan Pak Wahyu keren juga. Hmm...

Mbilung said...

Lha...jas panas malah pake jaket, baju tangan pendek?

MENTERI DESAIN INDONESIA said...

tapi jaket berbahan katun tidak sepanas jas yang terlalu tebal... kalo baju tangan pendek boleh juga...tapi kurang gaya hehe.. gak multi fungsi...

rizki PEMBERONTAK VISUAL said...

wah pa menteri tidak boleh seperti itu,, bapak boleh saja berpendapat,, tapi menurut saya jika pendapat itu ditujukan kepada universitas2 negri rasanya kurang tepat,, model jaket seperti ini sudah menjadi suatu tradisi, suatu yang bersifat turunm menurun dari yang diatas,, emang si disain dan motifnya terlihat kurang menarik dan tidak sesuai jaman sekali,, tapi itulah pemersatu universita2x,,bukan hanya di logo saja,,

salam kenal Say PEMBERONTAK VISUAL negara ini,,

obeems said...

aloww dit
thx dah mampir ya kekekekek
wah iya tuh jaket kampus emang basi udah bahannya gak enak

lukman said...

@rizki PEMBERONTAK VISUAL
---
kalo tradisi yang gak nyaman ya gak enak juga. malahan enakan nyaman kan (mbulet aja seh).

t3ngahmalam said...

Mas, pesen satu size S, warna kuning logonya unpad.
Saya mau jalan2 di ganesha 10, cari cowok itb :P

Yudha said...

hahahaha
dik mentri usulan yang adik kasih itu di distro udah agak banyak yg sejenis ya...jalan2lah ke distro2 anak muda...modelnya udah bagus2 lho...kalo model yang dik mentri kasih sudah agak yesterday ya

kalo lama ada kesan autentik dan vintage gitu

tapi kalo memang dik mentri ngerasa desainnya oke yaaaa salah sendiri

MENTERI DESAIN INDONESIA said...

Yudha said...

hahahaha
dik mentri usulan yang adik kasih itu di distro udah agak banyak yg sejenis ya...jalan2lah ke distro2 anak muda...modelnya udah bagus2 lho...kalo model yang dik mentri kasih sudah agak yesterday ya

kalo lama ada kesan autentik dan vintage gitu

tapi kalo memang dik mentri ngerasa desainnya oke yaaaa salah sendiri
---cut----

oke tengkyu... pertimbangan dek yudha akan saya tampung dulu hehehe..

iR said...

Asu... kalo jakun jadi se-funky itu, bisa kabur klien jaket yang mesen ke gw dkk.

'iR'
http://www.jadul.org/

Gunawan P said...

Anak satu ini lulusan mana? Belum pernah mengenyam pendidikan atau apa? Coba buka lagi buku pelajaran sejarahnya, cari bab dimana pernah ada darah di jaket kuning itu. Jangan main-main dengan satu itu.

Anonymous said...

pak menteri...desain jaketnya bagus,coba bikin desain yang formal juga..!!!mahasiswa kan gak hanya orang2 yang hrs bergaya bebas,tapi qt juga hrs punya sisi formal bkn???mgkn aj qt diundang sm Pak PRESIDEN,atw petinggi2 yang lain...

Anonymous said...

ah..dik menteri..coba deh. jangan dijadiin jaket. Bikinin dong jaz yang keren desainnya. Kan namanya juga jaz, buat yg formal ama buat uoacara. mau upacara pake jaket? ga, ah. Coba saya 'tantang' bikin desain jaz yg keren. Kalo jaket2 itu sih..kita ( anak sr ) udah bikin..tapi namanya jaket angkatan. Biasaa...lebih keren malah. Hayoo..bikinnin desain jaz ama logonya ama warnanya yang oke dwuong!

ummu Fauzan said...

hehehe aneh2 aja pak mentri yg satu ini...,bagus juga jakun-nya di buat kayak model begitu lebih rileks kesannya hehe, buat mahasiswanya juga terkesan rileks, tul nggak?

MENTERI DESAIN INDONESIA said...

kemarin baru beli jas gaul di butik (dikomporin pacar)...mungkin nanti saya upload deh...pada dasarnya style jas hampir sama..cuma yg membedakan kadang2x bahan dan pernik2x nya...kayak desain saku, kerah, posisi kancing dll..

giffari said...

memang sih bagus....

tapi kalo beneran diaplikasikan....
ada masalah nie....

1. harga : jaket itu dan baju itu buatan luar negeri sono,kan ? modelnya aje bule...naaa, untuk mendapatkan jaket seperti itu mahal. dan UI saya pikir tidak mau membelinya karena mahal.

2. tradisi : tradisi UI kan merajalela!

3. tapi emang keren sieh...

4. kapan2 kunjungin blog saya yah! (lho kok?)

giffari said...

memang sih bagus....

tapi kalo beneran diaplikasikan....
ada masalah nie....

1. harga : jaket itu dan baju itu buatan luar negeri sono,kan ? modelnya aje bule...naaa, untuk mendapatkan jaket seperti itu mahal. dan UI saya pikir tidak mau membelinya karena mahal.

2. tradisi : tradisi UI kan merajalela!

3. tapi emang keren sieh...

4. kapan2 kunjungin blog saya yah! (lho kok?)

adi said...

gimana ga keren, orang yang design jas almamater dari dulu ampe sekarang ga berubah, lagian orangnya kan ga gaul + ga keren..........aku setuju dengan design yang baru ini......

BieLa said...

wii..
designnya keren..
sbgai calon mahasiswa (kira2 4 tahun lg :P ) aQ stuju..
klo jketnya nyaman, blajarnya juga nyaman..
trz, jkt itu bisa ngebuktiin klo mhasiswa2 bkn cm bs blajar, tpi bisa jg gawl :D

MENTERI DESAIN INDONESIA said...

giffari said...

memang sih bagus....

tapi kalo beneran diaplikasikan....
ada masalah nie....

1. harga : jaket itu dan baju itu buatan luar negeri sono,kan ? modelnya aje bule...naaa, untuk mendapatkan jaket seperti itu mahal. dan UI saya pikir tidak mau membelinya karena mahal.

---cut---

menurut saya kok gak mahal ya...malah lebih mahal jahit bikin jas daripada jaket...karena jas lebih tebel... dan bikinnya gak perlu diluar negeri... gunakan jasa dalam negeri aja hehe..kayak di bandung gitu?..

Adjie Aditya Purwaka said...

eh? itu beneran ada? sumpah? jaket kuning yang ada ponconya itu lho~
kalo ada~ mau dunk~ beli deh beli~ hihihihihi..
hubungi saya yawww~
di:
heidiers2003@hotmail.com

plis~ kalo ada saya mauuuu~

Anonymous said...

Bismillahirrohmanirrohim....
Assalamu’alaikum Wr Wb....

Demi Rabb yang jiwaku dalam genggaman-Nya….
Saya mohon……
Tolong disebarkan…….!!!!!


Jangan pernah takut masuk UI !!!
Itulah hal yang selalu ingin saya camkan ke benak para putra-putri bangsa yang merasa dirinya minder alias kurang Pe De untuk masuk ke Universitas Indonesia karena keterbatasan ekonomi.....

UI itu kampus rakyat, adikku.....

Dari anak guru di banda aceh,
Bocah kuli tambang di Belitong,
Penjual pisang goreng di bengkulu,
Putra kuli bangunan di Jakarta,
Putri petani di brebes,
Remaja Nelayan di pesisir papua,
Atau bahkan seorang yatim-piatu di Makasar,
Hingga seorang anak tunggal dari presiden direktur Astra Honda Motor...
SEMUA berHak masuk UI !!!!!!!


Modalnya Cuma satu !!
Setelah mengantongi ijazah SMA, MA atau SMK.
Kamu harus lulus SNMPTN, dan UMB bulan juni ini !!!!


“Ah, untuk nyari makan aja orangtua ngos-ngosan... Gimana mau biayain kuLiah ???”
Aku tahu, mungkin itu yang ada dalam benakmu sekarang....


Tapi skarang saya balik tanya pada dirimu, apabila kamu sudah lulus SNMPTN di UI, dan telah datang hari dimana kamu harus daftar ulang di kampus UI depok, dan kamu tak membawa uang sepeserpun, Apakah KAMU akan diusir begitu saja dari tempat pendaftaran????

Jawabnya adalah tidak......

Kamu mempunyai modaL SK Rektor yang berbunyi bahwa tidak ada satupun mahasiswa yang KELUAR karena masalah faktor BIAYA !!!!!

Jangan terlalu terpengaruh dengan MEDIA yang mengatakan bahwa UI itu mahal !!!!
Karena para penentu kebijakan di atas sana (rektorat), itu mengetahui bahwa walaupun uang semesteran dinaikan 2 kali, 5 kali, 10 kali lipat pun, mahasiswa yang ingin masuk UI tetap saja banyak !!!!!

Alhasil, jadilah UI kampus yang bernuansa borjuis. . . .

Aku beri data yang valid yah...
(ya Allah, tolonglah hambaMU ini, agar Rektorat tidak men-DO saya karena membocorkan informasi ini.....)

Contohnya Fakultas TEKNIK (fakultas dimana saya kuliah sekarang....)

43 % Calon mahasiswa FT angkatan 2007 tidak benar-benar membayar Uang pangkal sebesar 25 juta !!!!!!

Dan saya ingin angka persentase ini dipertahankan atau bahkan harus cenderung naik !!!

43% mahasiswa ini hanya membayar dengan variasi angka yang beraneka ragam....
Dari nol (alias tidak membayar UP sama sekali), beberapa ratus ribu, beberapa juta, hingga sampai mendekati angka tertinggi (25 juta)......

Tergantung dari kesanggupan ekonomi kalian.....

Sedangkan 57 % sisanya adalah anak-anak yang patut mensyukuri hidup, karena mereka dilahirkan dari latar belakang keluarga yang berkecukupan.....

Pada saat pendaftaran ulang, kalian akan dibantu kakak2 kalian dari kesma (kesejahteraan mahasiswa) BEM UI, untuk masalah pengadvokasian Uang pangkal ini.......

Jadi, sok atuh...
Datanglah beramai2 ke UI tanpa perlu masalah finansial menghalangi.....
Raihlah cita2mu adik-ku.....

Ambilah hak kalian untuk belajar di kampus yang menyandang nama negara kita ini.....



“Oke..., stelah saya di terima di UI, bagaimana saya menyambung hidup ? Duit tidak punya, apalagi UI itu ada di Jakarta, jauh dari kampug.....”

HIDUP itu Perjuangan, Bung !!!!
Kamu bisa kuliah sambil kerja !!!!!!
Bisa kerja sambilan sebagai guru privat, jualan nasi uduk, bisnis pulsa, dagang gorengan, supir taksi, dan masiiih banyak lagi....... Ini adalah proses pendewasaan kamu..... Kamu itu tidak sendirian dalam mengarungi hidup !!!
Insya Allah kalau kamu memenejemen waktu kamu, kuliah kamu ga bakal keteteran dengan adanya kerja sambilan ini....
Di jakarta ini banyak sekali ko peluang usaha dan perkerjaan sambilan yang terbuka buat kamu.....

Simpanlah dalam hatimu....
La tahzan !!
Innalaha ma’ana....
(jangan bersedih karena Allah bersamaku....)

Oiya, mengenai uang semesteran (baik yg dapat 100ribu s/d 7.5 juta tergantung keadaan ekonomi) saya sudah bilang blom, klo di UI itu ada banyak Beasiswa.....

Contohnya di Fakultas teknik ituh ada beasiswa
- Eka tjipta Foundation
- Mata Air Biru
- Goodwill Internasional
- Beasiswa Cendikia (AMIL ZIS UI)
- Sampoerna Foudation
- Qatar Internasional
- Beasiswa Indosat
- PPA dan BBM
- Supersemar
- Beastudi etos (dompet dhuafa)
- KS4
- Beasiswa Djarum
- Co Op
- Tanoto Foudation
- Beasiswa Cocacola
- Total E P
- Beasiswa Bank Mayapada
- Dan masi Banyak lagi deeeh, ini pun baru cuma dikit.....
- Saya ga hapal, karena saya tidak bisa dibilang ‘scholarship seeker’ di kampus.
- Jumlah kuotanya bisa mencapai ribuan mahasiswa dan tawaran selalu berdatangan dan terbuka sewaktu kita menjalani kehidupan kemahasiswaan...


Pernah saya denger dari temen saya di Fakultas Hukum, kalau pegawai di bidang mahalum pernah menangis gara-gara mahasiswa yang melamar beasiswa lebih sedikit daripada kuota banyaknya beasiswa.......
Udah tajir (kaya raya) semua kali mahasiswa di Fakultas itu,.... gak tau dah !


Jadi, sekarang semua saya serahkan kepadamu adik-ku.....

Beranikah kamu, untuk merubah hidupmu ???
Demi ayah, bunda, kakak2, dan adik2mu.....
Demi Semua warga di kampungmu...
Demi semua orang2 yang kamu cintai......
Jikalau Allah telah memberimu kecerdasan otak yang gemilang, sehingga kamu bisa melanjutkan belajar di jenjang yang lebih tinggi.....

Kenapa kau harus takut ???

KEMENTERIAN DESAIN INDONESIA said...

buset mas...ceramahnya panjang bener!

Anonymous said...

sieeeeep
bener tuh
saya aja maba malu klo pake jakun
ikira sombong lah
lagian apayang mw disombongin

orang jakun na ajah kolot
KATANYA UI
HARUS BEDA DONG DARI YAG LAEN

Anonymous said...

mas...
jaket ui yg warna coklat logo ui kuning bikinin dong
klo harganya 100-120rb mau dong pesen skitar 5-an
gmana gmana... ?
serius nih
contact : rendyifan@yahoo.com

KEMENTERIAN DESAIN INDONESIA said...

@anonymous
pake logo asli UI apa logo versi KDRI ?.. :p

Anonymous said...

jiiaaaaah....
iye2 bagus yang mana ye...
bagus dua-duanya
(pak menteri jadi seneng gtu)
(nn)

logo asli tetep didepan
belakang terserah deh
kan pak menteri lebih ahli

pokoknya tampak depan kaya gambar aja

emang minat ama tawaran ay ?

Muhammad Rizky A said...

Demi almamaterku tercinta,
UI Kepal jari jadi tinju,
UI Kampusku,
Bersatu Almamaterku,
UI!!!!!

Jaket almamater memang terkesan kuno atau ketinggalan jaman, tetapi dibalik tampilannya yang kurang sempurna, terdapat keringat perjuangan mahasiswa terdahulu yang tidak dapat dilupakan oleh kita semua sebagai bangsa Indonesia. Dari zaman orde lama, orde baru, reformasi, hingga sekarang dimana harga sembako dan BBM meningkat tajam! Jaket kuning almamater Universitas Indonesia tetap menghiasi jalanan untuk mengaspirasikan penderitaan rakyat.

Jaket yang pak menteri desain, saat ini tergolong keren, banyak disukai oleh anak muda jaman sekarang. Akan tetapi, jaket almamater Universitas Indonesia TIDAK membutuhkan itu semua. Jaket tersebut hanya membutuhkan satu hal saja, PERJUANGAN! Apa yang terjadi jika mahasiswa UI yang mengenakan jaket yang dikatakan keren dan mengikuti trend hanya dipakai untuk pergi ke mall dan ke kampus? Lalu siapa yang turun ke jalan membela rakyat yang ditindas oleh petinggi negara ini?

Satu hal lagi, jaket almamater tersebut tidak hanya digunakan untuk turun ke jalan, Pertemuan mahasiswa dunia di Harvard, Boston, perwakilan kami sebagai satu-satunya perwakilan dari seluruh mahasiswa dari seluruh universitas yang ada di Indonesia, dengan bangga mengenakan jaket kuning yang dikatakan ketinggalan zaman itu. Masih banyak event-event lain yang bersifat formal dimana mahasiswa UI mengenakan jaket almamater tersebut.

Maka dari itu, saya sedikit memberikan komentar, hendaknya jaket almamater yang tergolong sakral bagi kami mahasiswa Universitas Indonesia tidak disalah artikan atau tidak dijadikan sesuatu yang sepele. Jaket almamater tidak hanya membutuhkan gaya atau style, tetapi PERJUANGAN untuk mengangkat derajat dan martabat bangsa Indonesia di dunia.

Sekian, terima kasih.....





btw, jaket desain pak menteri kalo ditaroh di koperasi mahasiswa yang ada di seluruh fakultas bisa best seller jg tuh! hehehehe...
boleh deh sy jd resellernya!

salam hangat


Muhammad Rizky

wirasutirta said...

setahu aku yg namanya jas, dari dulu sampe sekarang ya model mmg kaya gitu. paling bedanya cuma di jumlah kancing, krah dan model ukurannya (gebor or jangkis).

kenapa mahasiswa pada gak mau pake ??? mungkin krn kegedean or kekecilan (maklum ukurannya dibuat standar S,M,L,XL. bisa jg krn bahannya yg lbh mirip kain spanduk... ckckck. atau bisa jg krn warna tsb dia kagak suka.

saran gw, kalo mo hasil yg bener2 bagus bikin sendiri di tukang jahit. or kalo pingin model yg lebih modis & fashionable elu bikin sendiri bareng teman2 kelas or angkatan. ato bisa difasilitasi oleh teman2 yg mau bisnis jaket or switer di kampus...

biarkanlah model jas kampusmu saat ini seiring sejalan dengan sejarah kampusmu...

Anonymous said...

Saya baca artikel ini kayak baca "gimana kalo bendera Indonesia warna merahnya ilangin aja terus diganti gambar jari tengah? Biar lebih funky. Kan sama-sama menyiratkan 'keberanian' tuh. Merah putih doang mah ngebosenin buat diliat"

Emon Chandra said...

Setuju sama agan anonymous di atas