Wednesday, August 30, 2006

DKI JAKARTA

MASALAH

Kenapa selalu ada padi dan kapas?..Jakarta adalah penghasil produk eksport yang beragam...jangan sampai padi/nasi menjadi keharusan...toh nasi itu biangnya gemuk..hehe...saya malah setuju makan sayur..

Kenapa dimana - mana mesti Monas..Masyarakat Jakarta harus lebih kreatif lagi..jangan semua logo yang ada Jakartanya harus ada monas..

SOLUSI

Sebagai kota yang ingin menjadi sebagai kota megapolitan..musti dibikin citra modern juga dalam sisi branding.

Sengaja tidak menampilkan Monas lagi sebagai simbol..karena Jakarta itu isinya beraneka ragam..seperti hiasan Ondel - ondel yang meriah.

Warna orange adalah color branding dari Jakarta.
5 garis berwarna orange yang membentuk hiasan ondel - ondel juga menunjukan ada 5 bagian di Jakarta yaitu (Barat, Timur, Selatan, Utara dan Pusat).

Garis putus -putus menunjukkan kota ini sangat terbuka oleh pendatang...karena kini Jakarta sudah menjadi masyarakat yang multikultur. (Kayak NewYorknya Indonesia lah...).

Pemerintah diganti kalimat Pembina..karena kita sudah muak diperintah..tanpa ada action dari "Pemerintah"...jadi agar image masyarakat lebih welcome kepada "Pemerintah", musti diganti menjadi kata "Pembina"...

18 Comments:

nengarie said...

yang ini juga biasa aja nih desainnya. sebagai logo dari sebuah megapolitan kurang ada ciri nya nih.. bolehlah bosen sama monas, tp ciri nya jadi kurang ada nih... cuma garis2 aja sih..
maaf nih pak Menteri...

MENTERI DESAIN INDONESIA said...

wehehehe..saya suka masyarakat yang kritis...terima kasih untuk sarannya...saya coba diskusikan dengan staff ahli saya...bagaimana para staff ahli?..

Anonymous said...

payah nih pak mentri ga creative masa garis doang!!!! ga seru agh... jakarta kan rame.... mestinya lebih rame lagi kali yeeeeeee... huhuuheuheuheu

MENTERI DESAIN INDONESIA said...

ya begini ini resiko jadi menteri (menterian)...susah merealisasikan keinginan banyak rakyat...oke pak/bu anonymous..saran saya tampung... kok gak ada namanya?..apa belum punya KTP?..

lukman said...

iya bos, kurang rame dikit.
tapi ondel garisnya jgn diilangin

yukiehamada said...

hidup Pembina!
mungkin kalo garis putus2nya ada arrow yang arahnya ketengah(kdalem) memusat, jadi lebih keliatan kalo jakarta emang tempat ngumpulnya banyak orang dari banyak penjuru.
nice job Pak Menteri.

MENTERI DESAIN INDONESIA said...

hmmm ada arrow ya?...hmmm bukannya nanti ada kesan ini logo strategi main bola....hehehe

Anonymous said...

saya lebih suka kalau tetep ada Monas-nya..agar menjadi trade mark seperti menara eiffel..

gitamara said...

eumm, pak mentri kan monas udah ciri khas jakarta. enakan tetep ada deh. dan kebanyakan kata gak eye catching. Orang kan biasanya males baca. Tul gak?

Anonymous said...

Saran saja, mungkin lebih baik jika tetap fokus kepada Monas sebagai landmark kota, seperti Eiffel bagi Paris. Dengan Tetap fokus pada monas, banyak logo yang masih berhubungan dengan kota jakarta bisa di kembangkan dari lambang kota, seperti bagi Klub sepakbola atau bahkan logo bagi Sea Games dan Asian Games.

rl said...

yang bener bukannya provinsi tuh om? :p

Hariadhi said...

Jakarta adalah penghasil produk eksport yang beragam --> ini apa perwujudannya dalam bahasa visual?

Terus hurufnya kegedean, logonya malah tenggelam. Kalau memang cukup percaya diri dengan jenis hurufnya, seharusnya udah ga perlu pakai logo lagi. Huruf aja cukup.

miko said...

Yg namanya logo tuh kan gambar, saya krg setuju kalo banyak tulisannya gitu Pak. Udah gitu kenapa "Pembina"? nanti kesannya Jakarta dipimpin oleh PNS dgn pangkat setingkat Pembina (Gol. IV). Bayangkan ada berapa ribu pejabat gol IV di Jakarta ini? ntar yg mana gubernurnya? :)

de said...

baru buka nih...
pokoknya blognya keren, kreatif, n menuju keterbukaan...!
salut!

saran aja pak..
ga keliatan sebagai sebuah logo tuch pak....
monasnya dipertahankan aja tapi dibuat tampilannya lebih futuristik biar terkesan megah, modern, elegan kaya eiffel gitu...
pokoknya dibuat lebih terkesan mencerminkan keterbukaan, modern, dan hidup (mencerminkan kehidupan yg 'hidup' dr kota jakarta sendiri)dibanding logo lama yg terkesan jadul, stagnan

maju terus!!!
buat perubahan!!!

Anonymous said...

Pak Menteri ..
saya mo usul...
kl bisa warnanya d tambah
jgn cuman biru & orange...
kan jakarta amat heterogen...tp tetep bhineka tunggal ika

wassalam,
HerLiN
tenkyu

Meirizhan said...

Pak Mentri saya setuju dengan pendapat yg lain meski udah telat bangaet commentnya..=)p
ini dikarenakan saya orang baru yg menjelajah di blog kementrian bapak Mentri.. bapak juga pernah di undang di acara kami (Rotaract Club Jakarta Semanggi) yg di Shangrila itu loh.. inget gak..? ternyata menarik juga bloknya..=) salut..
mengenai logo Jakarta, saya sependapat dengan nengarie (itu Arie yg di Trans, yg ikut ke Rotaract itu bukan..?), Jkt klo gk ada MoNas kayak bukan Jakarta..
maaf saya keritik krn saya liat logo propinsi lain bagus2 masa kota sendiri cuma gitu aja... hehehehe..
terimakasih..
BTW, sekalian minta pendapat ttg design logo Rotaract Semanggi donk.. pengen tau klo dikaryakan oleh pak Mentri..
hihihi...
sekali lagi tenkyu...=)

Riza said...

Pak Mentri saya setuju dengan pendapat yg lain meski udah telat bangaet commentnya..=)p
ini dikarenakan saya orang baru yg menjelajah di blog kementrian bapak Mentri.. bapak juga pernah di undang di acara kami (Rotaract Club Jakarta Semanggi) yg di Shangrila itu loh.. inget gak..? ternyata menarik juga bloknya..=) salut..
mengenai logo Jakarta, saya sependapat dengan nengarie (itu Arie yg di Trans, yg ikut ke Rotaract itu bukan..?), Jkt klo gk ada MoNas kayak bukan Jakarta..
maaf saya keritik krn saya liat logo propinsi lain bagus2 masa kota sendiri cuma gitu aja... hehehehe..
terimakasih..
BTW, sekalian minta pendapat ttg design logo Rotaract Semanggi donk.. pengen tau klo dikaryakan oleh pak Mentri..
hihihi...
sekali lagi tenkyu...=)

zaskia said...

thanks sob untuk postingannya...
article yang menarik,saya tunggu article berikutnya yach.hehe..
maju terus dan sukses selalu...
salam kenal yach...
kunjungi blog saya ya sob,banyak tuh article2 yang seru buat dibaca..
http://chaniaj.blogspot.com/